Susah-susah Gampang, Ini Trik Mengajari Bisnis pada Anak

Kompas.com - 01/05/2022, 16:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya. Sebuah peribahasa yang menunjukkan kemiripan anak dengan orangtuanya.

Pun dalam berkarier nantinya. Umumnya, kalau orangtua seorang pengusaha atau memiliki usaha, pasti menurun ke anaknya. Orangtua akan mewariskan ilmu dan bisnisnya kelak ke anak agar bisa menjadi pengusaha sukses.

Anak mungkin saja sudah punya bakat bawaan dari orangtua yang profesinya pengusaha. Namun bakat ini juga perlu dilatih sejak kecil, salah satunya dengan memperkenalkan dan mengajarkan bisnis pada anak.

Dengan demikian, bisnis menjadi bidang yang anak sukai atau minati, memiliki kemauan besar untuk mengikuti jejak orangtuanya sebagai pengusaha, dan tentunya mempunyai keahlian dalam bidang usaha yang akan digeluti.

Bagaimana caranya mengajarkan bisnis ke anak sejak kecil? Berikut tipsnya, seperti dikutip dari Cermati.com.

1. Ajarkan anak cara menghasilkan uang

Ajari anak memiliki mental dan jiwa pengusaha sejak dini, yakni dengan menjual sesuatu produk untuk mendapatkan uang. Dengan cara ini, anak bukan hanya memperoleh pembelajaran bisnis yang menyenangkan.

Contohnya menerima pesanan kue dari orang lain, membuat kerajinan tangan karya anak untuk dijual, atau jualan baju-baju bekas layak pakai di rumah. Sebab, berjualan di lokasi sekitar rumah tentunya bisa mengajak anak ikut berjualan.

2. Ajarkan anak cara mengatur keuangan

Kalau sudah bisnis dan menghasilkan uang, anak akan tahu bahwa mencari uang tidak mudah. Oleh karenanya, kamu berikan pemahaman kepada anak untuk menghargai uang dengan mengelolanya secara baik dan benar. Bukan hanya untuk kebutuhan hari ini, tetapi juga masa depan.

Ajari anak untuk mengatur keuangan seperti untuk membiayai kebutuhan sehari-hari, proteksi, tabungan, investasi, dan beramal. Jelaskan kepada anak apa bedanya antara kebutuhan dan keinginan terhadap keuangan mereka.

Ajarkan anak untuk membuat daftar kebutuhan, perkiraan bujet, sehingga ini menjadi simulasi sederhana menarik untuk anak kamu. Dengan demikian, anak dapat mengenal kebutuhan sejak dini dan mengontrol keinginan sejak kecil.

Jadi, begitu menjalankan bisnis yang sesungguhnya di masa depan, anak sudah terbiasa menyusun skala prioritas dalam pengelolaan keuangan bisnis.

3• Ajarkan anak cara membuat rencana bisnis

Kamu dapat menanyakan kepada anak tentang ide bisnis yang dimiliki. Atau mungkin anakmu sudah menyampaikan satu ide bisnis kepadamu.

Maka, kamu bisa membimbing anak untuk membuat rencana bisnis. Misalnya, jualan es buah di depan rumah. Berarti mulai menyusun, bahan baku dan peralatan yang dibutuhkan, sampai perkiraan modal.

Kamu bisa mengajarkan anak menabung mengumpulkan modal usaha. Walaupun beri dukungan pula dengan tambahan modal darimu agar anak dapat merealisasikan ide bisnisnya. Anak pasti akan senang dan antusias untuk menjalankannya.

Baca Juga: Masih Dapat Angpao Lebaran? Gunakan untuk Hal-Hal Bermanfaat Berikut Ini

4• Ajari anak mengatasi kegagalan

Setiap bisnis atau usaha pasti ada pasang surut. Jika bisnis es buahnya tidak ada yang beli misalnya, pasti anak akan merasa sedih. Namun anak harus juga memahami bahwa menjalankan bisnis tidak selalu laku atau tidak selamanya untung terus. Terkadang menderita kerugian.

Dalam kondisi seperti ini, kamu dapat mengajarkan anak bagaimana cara mengatasi kegagalan. Contoh, ajak anak untuk mempromosikan es buah ke tetangga, saudara, atau teman sekolah, teman main di rumah.

Jadi, kamu memberi contoh bahwa kalau gagal jangan langsung menyerah, tetapi mencari solusinya. Sehingga anakmu akan memiliki mental baja untuk menjadi pengusaha nantinya.

5• Dampingi dan beri dukungan, serta motivasi ke anak

Ketika melakoni bisnis yang menghasilkan uang, anak akan merasa bosan dan lelah. Tugasmu adalah selalu mendampingi, dan memberi dukungan serta motivasi agar anak tetap konsisten atas rencana bisnis yang sudah dibuat.

Kamu dapat memberinya waktu istirahat berjualan sehari atau dua hari. Namun tidak dibiarkan terus menerus, agar tidak menjadi malas. Beri anak pengertian bahwa apa yang ditekuni saat ini sangat baik dan berguna untuk masa depan nanti.

Bangkitkan Jiwa Wirausaha Anak Sedari Kecil

Mengajarkan anak untuk berbisnis skala kecil tentu baik untuk masa depannya. Siapa tahu, anak-anak kamu ternyata memiliki bakat dalam bidang usaha. Anak bisa menjadi pebisnis sukses di suatu hari nanti. Selain itu, dengan belajar berbisnis, otomatis mereka juga akan belajar mengatur keuangan dengan baik.

 

Artikel ini merupakan hasil kerjasama antara Kompas.com dengan Cermati.com. Isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Cermati.com

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.