Ingin Cetak Ribuan Wirausaha, Santripreneur Gelar Camp di Bogor

Kompas.com - 29/06/2022, 07:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Santripreneur Indonesia, sebuah gerakan pengembangan wirausaha santri, menggelar acara Santripreneur Camp 2022 Batch 4, di Bogor.

Kegiatan ini merupakan pelatihan kewirausahaan berbentuk kemping dan wisata alam guna melatih jiwa kewirausahaan santri di Indonesia.

KH Ahmad Sugeng Utomo (Gus Ut), pendiri dan pembina Santripreneur Indonesia, mengatakan, Santripreneur Camp ini telah berjalan sejak 2019.

Sejak dimulai, program yang fokus pada pelatihan leadership, enterpreneurship dan digital marketing ini telah diikuti sebanyak 2.500 santri dari seluruh Indonesia.

Baca juga: 7 Tips agar Produk UMKM Bisa Dijual Supermarket maupun Minimarket

“Kami berkomitmen dalam beberapa tahun mendatang, Santripreneur akan mampu mendukung program pemerintah dalam mewujudkan peningkatan jumlah entrepreneur di Indonesia, dari 3 persen menjadi 10 persen,” kata Gus Ut dalam keterangan resmi, Senin (27/6/2022).

Gus Ut mengatakan, di tahun 2022 ini saja, Santripreneur menggelar Santripreneur Camp di 8 kota. Pada 2019 di 6 kota, sedangkan di 2021 digelar di 3 kota. Di tahun 2020 program ini sempat vakum karena covid-19.

Hingga saat ini, lanjut Gus Ut, Santripreneur telah berhasil mencetak ribuan calon pengusaha santri yang tersebar di Indonesia. Para santri tersebut tidak hanya diberi bekal teori, melainkan juga pelatihan.

“Para santri tidak hanya diberikan pelatihan, melainkan juga kita fasilitasi dalam hal pembiayaan, produksi, hingga pemasaran agar bisa kompetitif dan mampu bersaing dengan produk lain di luar sana,” kata Gus Ut.

Baca juga: Jadi Transmigran Muda, Nimas Sukses Rintis Bisnis untuk Angkat Ekonomi Warga

Santripreneur Camp ini rata-rata diikuti oleh santri yang sedang belajar atau sudah lulus dari pondok pesantren dengan usia 17 - 27 tahun.

Selain di Bogor, Santripreneur Camp ini juga telah dilaksanakan di sejumlah kota, antara lain Yogyakarta, Sumedang, Malang, Semarang, Medan, Makassar, Mojokerto, Salatiga, Tuban, Lombok, dan Aceh.

“Kita berharap, santri yang berjumlah jutaan di Indonesia ini nantinya menjadi santri yang produktif, kreatif, dan mampu membuka lapangan usaha bagi dirinya dan orang lain, sehingga mampu menjadi solusi bagi permasalahan ekonomi di Indonesia. Karena sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi orang lain, begitu juga dengan santri pengusaha,” kata Gus Ut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.