Disabilitas di Malang Diberdayakan Melalui Kriya Seni Tekstil

Kompas.com - 03/10/2022, 09:47 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Berbagai macam produk kriya seni tekstil dipamerkan dalam kegiatan Jelang Julang di Kantor Kesekretariatan Gekrafs Kota Malang. Produk yang ada merupakan hasil dari buatan para penyandang disabilitas.

Ketua Gekrafs Kota Malang, Alexander Soegio mengatakan sebelumnya para penyandang disabilitas telah diberi pelatihan kewirausahaan selama empat bulan. Total ada 25 peserta penyandang disabilitas yang ikut berpartisipasi.

Mereka membuat produk seperti kaos, kain, sarung bantal dan lainnya dengan teknik shibori, ecoprint dan batik.

Baca juga: Sejumlah Desainer Lokal Bakal Pamer Karya di IN2MOTIONFEST 2022

"Yang menginisasi dari komunitas Omah Gembira dan pelaku usaha kriya tekstil Hamparan Rintik. Kemudian kami mendukung kegiatan mereka dengan memfasilitasi tempat untuk memamerkan hasil karya mereka," kata Alexander saat diwawancarai pada Sabtu (1/10/2022).

Dia berharap dari kegiatan tersebut dapat merubah pandangan masyarakat yang menilai penyandang disabilitas secara sebelah mata. Selain itu, diharapkan juga kegiatan yang ada dapat berkelanjutan.

"Dengan kegiatan ini kami berharap masyarakat dapat menilai bahwa penyandang disabilitas juga dapat berdaya secara ekonomi dengan karya-karya mereka. Tidak diremehkan atau dapat dipandang setara. Kami siap mensupport di kegiatan selanjutnya," katanya.

Ketua Omah Gembira, Riza Agung Pribadi menjelaskan tema dari kegiatan tersebut yakni Kriya Gembira dengan mengangkat tagline Aku, Kamu, Kita Setara. Para penyandang disabilitas yang ikut dari Malang Raya.

"Ini adalah ajang wisudanya untuk mereka, untuk apresiasi dan pembelian karya, memamerkan istilahnya booth karyanya mereka," katanya.

Riza mengatakan harga produk yang dijual seperti kaos mulai dari Rp 75.000 hingga lebih dari Rp 100.000. Sedangkan untuk kain mulai dari Rp 200.000 hingga Rp 500.000.

Menurutnya antusias pengunjung untuk mengikuti kegiatan yang diadakan hingga Minggu (2/10/2022) sangat baik.

Baca juga: Mengintip Perajin Topeng Kesenian Tradisional di Malang yang Tetap Eksis

Halaman:

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.