Begini Tips Jitu Bagi Pebisnis Keripik agar Konsumen Tidak Kecewa

Kompas.com - 07/08/2022, 16:22 WIB

BATU, KOMPAS.com - Wisatawan asal Gresik merasa kecewa setelah membeli paket oleh-oleh berupa keripik buah yang tidak sesuai harapan di Kota Batu, Jawa Timur. Sebab, isinya tak lebih dari 5 keping keripik per bungkus.

Pengalaman pahit itu dibagikan melalui unggahan postingan di media sosial TikTok. Postingan tersebut sempat viral dengan diunggah ulang oleh berbagai akun media sosial di Instagram.

Salah satu produsen keripik buah, Khamim Tohari asal Dusun Gondang, Desa Tulungrejo angkat bicara. Dia mengatakan sangat menyayangkan adanya produksi dan penjualan keripik buah seperti itu. Khamim juga belum tahu siapa yang memproduksi keripik buah tersebut.

Baca juga: Mau Ambil Franchise? Simak Dulu Tips Ini

Tetapi, menurutnya dengan adanya kejadian itu telah merugikan pengusaha keripik buah lainnya.

"Saya sudah dengar dari media sosial, itu juga merugikan pengusaha keripik lainnya dengan adanya kejadian seperti itu, membuat nama Kota Batu tercoreng," kata Khamim saat dihubungi melalui via telepon pada Minggu (7/8/2022).

Khamim tidak menampik bahwa ada oknum pengusaha keripik buah yang nakal dengan memproduksi secara tidak wajar untuk meraup keuntungan berlipat.

Hal itu tidak terlepas dengan melihat kondisi peluang yang ada di Kota Batu sebagai kota wisata menjadi jujukan bagi wisatawan untuk berlibur dan mencari oleh-oleh.

Namun dikatakannya, bahwa tidak semua pengusaha berbuat nakal.

Dia juga memberi tips bagi pengusaha keripik agar tetap mendapat kepercayaan dari konsumen.

Baca juga: Seniman Pun Ikut Nikmati Geliat Ekonomi Pasca-Pandemi

Kemasan Transparan

Pengusaha yang menjual keripik disarankan untuk membuat kemasan yang transparan supaya dapat menunjukkan kepada konsumen bahwa isi yang di dalamnya sesuai dengan bahan baku dan kuantitas sebagaimana yang dijanjikan.

Perbandingan Harga

Khamim menyarankan agar pelaku usaha juga melakukan perbandingan harga antar-produsen. Saat ini di Malang, harga keripik buah apel kemasan 100 gram harga Rp 15.000 sampai Rp 20.000, kalau nangka selisih Rp 3.000 lebih tinggi harganya.

Produksi Sewajarnya

Selain itu, menurutnya para pengusaha keripik buah dapat memproduksi sewajarnya serta memberikan kualitas yang baik ke konsumen. "Kalau pembeli kecewa yang dirugikan tidak hanya satu pihak tapi juga lainnya," katanya.

Promosikan UMKM Anda dengan beriklan di jaringan Kompas Gramedia lewat Pasangiklan.com. Konsultasikan strategi iklan bisnis Anda bersama tim sales Pasangiklan.com sekarang.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Arabia Group Gandeng Sejumlah Pengusaha untuk Pasarkan Kopi Gayo

Arabia Group Gandeng Sejumlah Pengusaha untuk Pasarkan Kopi Gayo

Training
3 Tips Penting untuk Usaha Online agar Terhindar dari Konsumen Nakal

3 Tips Penting untuk Usaha Online agar Terhindar dari Konsumen Nakal

Training
Berkat Jojong, Mama Neli Berhasil Kembangkan Usaha Makanan Tradisional Manggarai Timur

Berkat Jojong, Mama Neli Berhasil Kembangkan Usaha Makanan Tradisional Manggarai Timur

Training
4 Alasan Warteg jadi Bisnis yang Punya Peluang Untung Besar

4 Alasan Warteg jadi Bisnis yang Punya Peluang Untung Besar

Program
Perhatikan Hal-Hal Berikut Sebelum Menggunakan Pinjol untuk Bisnismu

Perhatikan Hal-Hal Berikut Sebelum Menggunakan Pinjol untuk Bisnismu

Training
Ini 'Social Commerce' yang Bisa Dimanfaatkan UMKM untuk Berjualan

Ini "Social Commerce" yang Bisa Dimanfaatkan UMKM untuk Berjualan

Training
Kisah Mak Upit, Rintis Bisnis Buah Kering saat Pandemi hingga Beromzet Rp20 Juta

Kisah Mak Upit, Rintis Bisnis Buah Kering saat Pandemi hingga Beromzet Rp20 Juta

Jagoan Lokal
Sandiaga Uno: UMKM adalah Obat Mujarab dalam Menghadapi Resesi

Sandiaga Uno: UMKM adalah Obat Mujarab dalam Menghadapi Resesi

Program
Petani Kopi Terancam Rugi Finansial Gara-gara Cuaca, Ini Cara Zurich Syariah Beri Perlindungan

Petani Kopi Terancam Rugi Finansial Gara-gara Cuaca, Ini Cara Zurich Syariah Beri Perlindungan

Training
Cara Bikin Video Promosi Masuk FYP TikTok

Cara Bikin Video Promosi Masuk FYP TikTok

Training
Bantu UMKM Melapak, Pemkab Purworejo Luncurkan Larisi Purworejo

Bantu UMKM Melapak, Pemkab Purworejo Luncurkan Larisi Purworejo

Program
Kisah UMKM Rana Tonjong, Eksis Produksi Kain Songke Manggarai Timur

Kisah UMKM Rana Tonjong, Eksis Produksi Kain Songke Manggarai Timur

Jagoan Lokal
Mengintip Strategi Sentra Kerajinan di Manggarai Timur Angkat Produk Lokal

Mengintip Strategi Sentra Kerajinan di Manggarai Timur Angkat Produk Lokal

Jagoan Lokal
Siap Produksi, KemenKopUKM Terima Dokumen SNI 098:2022 Minyak Makan Merah dari BSN

Siap Produksi, KemenKopUKM Terima Dokumen SNI 098:2022 Minyak Makan Merah dari BSN

Training
Tertarik Jadi Florist dan Berbisnis Toko Bunga? Simak Tips Berikut

Tertarik Jadi Florist dan Berbisnis Toko Bunga? Simak Tips Berikut

Training
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.