Austindo Nusantara Jaya Dorong Kaum Milenial di Jember Terjun Jadi Petani

Kompas.com - 21/11/2022, 12:01 WIB

JEMBER, KOMPAS.com - Emiten agribisnis, PT Austindo Nusantara Jaya Tbk mendorong kaum milenial untuk tidak ragu menjadi petani seiring dengan semakin menurunnya minat anak muda terjun ke sektor ini.

Upaya Austindo tersebut dilakukan melalui anak usaha perseroan, PT Gading Mas Indonesia Teguh (GMIT). Perusahaan tersebut menawarkan skema kerja sama operasi (KSO) dengan para petani untuk menanam dan mengelola tanaman kedelai edamame.

President Director GMIT, Imam Wahyudi menuturkan bahwa pihaknya memiliki strategi yang bisa mendorong para kaum millenial menjadi tertarik untuk menjadi petani. Selain memberikan insentif, perseroan juga mengadopsi teknologi untuk mendukung kegiatan pertanian.

Baca juga: Pelaku UMKM di Jember Manfaatkan Edamame untuk Bahan Baku Produk

"Kami sudah melaksanakan ini di Jember. Selain insentif yang menarik, kami juga menawarkan teknologi yang mendukung kemitraan kami dengan para petani. Kami telah menggunakan drone untuk penyemprotan, baik pupuk maupun pestisida. Bagaimanapun, anak-anak muda akan tertarik jika ada teknologi yang dipakai untuk mendukung pertanian," ujarya Jumat (18/11/2022).

Imam menuturkan, KSO yang ditawarkan kepada petani berupa pemanfaatan lahan untuk ditanami kedelai edamame.

Dalam kerjasama ini, petani menyediakan lahan dan tenaga yang . Sementara GMIT akan menyediakan benih, pupuk, pestisida, hingga asistensi. Dan yang pasti, perseroan akan mengambil seluruh kedelai yang ditanam tersebut.

Pola KSO tersebut dinilai cukup berhasil meningkatkan kesejahteraan petani penyedia lahan, lantaran insentif yang diberikan kepada petani jauh lebih besar ketimbang petani memproduksi dan menjual sendiri hasil pertaniannya.

Dalam KSO ini, GMIT mempersyaratkan petani untuk bisa menyediakan lahan minimal 2 hektare. Hal ini karena ada pertimbangan biaya keekonomian.

"Untuk tahun pertama, petani bisa menyediakan 2 hektare dulu. Selanjutnya, jika evaluasi menunjukkan hasil yang positif, mereka bisa menambah lahan untuk dikerjasamakan," jelas dia.

Sementara itu, GM Estate GMIT Margo Waluyo mengungkapkan petani penyedia lahan bisa mengantongi insentif sekitar Rp 5 juta per hektare setiap kali panen. Semakin besar lahan yang dikerjasamakan, insentif yang diterima juga akan lebih besar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.