Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

4 Tips Mengelola Keuangan untuk UMKM

Kompas.com - 14/06/2024, 07:00 WIB
Ester Claudia Pricilia,
Wahyu Adityo Prodjo

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Mengelola keuangan bisnis merupakan hal yang paling rumit dalam sebuah bisnis, apalagi bisnis kecil. Mereka kerap kesusahan memisahkan keuangan bisnis dengan keuangan pribadinya.

Padahal syarat mutlak dalam keuangan bisnis adalah tidak boleh mencampur keuangan bisnis dengan keuangan pribadi. Tanpa pengelolaan keuangan yang baik, bisnis yang tampaknya sukses di luar dapat menghadapi masalah serius di dalam.

Baca juga: Kewalahan Mengelola Keuangan Bisnis? Pertimbangkan Pakai Software Akuntansi

Pengelolaan keuangan yang buruk akan berdampak bagi UMKM dalam jangka panjang. Dampak terburuk yang dapat ditimbulkan adalah kebangkrutan. Dilansir dari Allbusiness, berikut tips untuk kamu mengelola keuangan bisnis;

1. Buat Dana Darurat

Membangun bisnis selalu mempunyai resiko. Di sinilah peran dana darurat diperlukan.
Kamu memerlukan dana darurat untuk berjaga-jaga jika bisnis mengalami penurunan performa.

Apalagi sebagai manusia, kita tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Entah itu kejadian buruk seperti jatuh sakit, kecelakaan, perbaikan rumah, atau lain sebagainya. Kamu tidak perlu menggunakan anggaran bisnis untuk pengeluaran pribadi.

Kamu bisa menggunakan dana darurat, sehingga tidak perlu memotong anggaran lainnya. Memiliki dana darurat akan memberimu ketenangan pikiran yang lebih besar dan untuk membuat keputusan bisnis.

2. Menabung untuk Pensiun

Apakah kamu sudah terpikirkan apa yang dilakukan pada hari tua? Seiring berjalannya waktu, manusia akan bertambah tua.

Kita tidak bisa lagi untuk bekerja atau berjualan seperti saat kita muda. Namun ketika berhenti menjalankan bisnis, pendapatanmu pun juga ikut berhenti.

Perlu untuk menyisihkan uang ketika kita pensiun dalam berbisnis, agar di hari tua kita bisa masih mempunyai tabungan dan dapat dipakai untuk membiayai kebutuhan sehari-hari.

3. Sisihkan Keuntungan untuk Membayar Kredit (Jika Meminjam)

Banyak UMKM di luar sana yang meminjam uang ke bank atau penyedia pinjaman untuk memulai suatu bisnis. Pinjaman tentu memiliki bunga yang juga harus dibayarkan.

Jika usahamu sudah memiliki keuntungan, jangan lupa untuk menyisihkannya juga untuk membayar pinjaman itu tepat waktu. Namun, jika tak meminjam, kamu bisa mengalokasikan dana yang lain untuk memaksimalkan bisnis.

Baca juga: 5 Alasan Pentingnya Manajemen Keuangan bagi Sebuah Bisnis

4. Konsultasikan Kepada Profesional

Tips terakhir, kamu bisa untuk berkonsultasi kepada pakar atau seorang profesional yang ahli di bidangnya. Membicarakan dengan penasihat keuangan akan mendapatkan nasihat yang lebih spesifik.

Jangan khawatir, jika tidak memiliki budget lebih untuk berkonsultasi dengan pakar, kamu bisa menanyakannya kepada teman atau relasi yang sudah berpengalaman dalam dunia bisnis.

Selamat mencoba.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com