Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dorong UKM Bisa Ekspor, Pemkab Indramayu Gencarkan Pelatihan

Kompas.com - 05/07/2024, 20:37 WIB
Wahyu Adityo Prodjo

Editor

Sumber Antara

INDRAMAYU, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, menggencarkan pelatihan untuk membantu pelaku usaha mikro dan kecil (UMK) di daerah itu agar bisa membuka akses pasar yang luas sehingga produknya dapat diekspor.

“Pembinaan dan pelatihan ini terus dilakukan, misalnya melalui program UMK Goes to Export, yang tujuannya agar produk-produk mereka tembus pasar ekspor,” kata Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Indramayu Dadang Oce Iskandar di Indramayu, Jumat (5/7/2024).

Oce menjelaskan, terdapat 120 pelaku UMK, terdiri dari perajin ekonomi kreatif dan perwakilan kuliner yang mengikuti pelaksanaan perdana program itu pada Kamis (4/7).

Seluruh peserta, kata Oce, diberikan pembekalan untuk membuka akses pasar lewat pemanfaatan jejaring khususnya dengan para eksportir serta pemangku kepentingan lainnya.

Ia menyebutkan setiap peserta pun mendapatkan pengetahuan baru, terkait keterampilan untuk melakukan promosi secara digital dan membuat kemasan yang menarik bagi konsumen.

“Kami berupaya membangun kemampuan dan keterampilan para peserta dalam berbisnis agar tembus ekspor di era digital. Tujuannya memberdayakan pelaku UMK agar lebih siap menghadapi tantangan pasar internasional,” ujar Oce

Baca juga: Bantu Pelaku UMKM, Pemkab Indramayu Terbitkan 74.970 NIB

Oce menekankan pembinaan tersebut difokuskan pada prospek, sebelum mencapai tujuan akhir yakni mengekspor produk ke pasar global. Sebab berdagang di pasar internasional sangat berbeda dengan domestik.

Maka dari itu, lanjut dia, pelaku UMK harus siap dan bisa beradaptasi dengan perubahan pasar. Sehingga produknya dapat memenuhi standar persyaratan ekspor, serta mampu bersaing secara global.

Pihaknya berharap dengan pembinaan yang rutin, para pelaku UMK bisa memasarkan produknya ke luar negeri agar omzet bisnis mereka meningkat.

“Produk UMK dari Indramayu sebenarnya memiliki potensi untuk menembus pasar ekspor. Hanya saja, masih banyak yang tidak tahu dan tidak memahami cara atau celah untuk memasuki dunia ekspor tersebut,” tuturnya.

Sementara itu, berdasarkan data dari DPMPTSP, jumlah pelaku usaha di indramayu yang kini sudah mengantongi Nomor Induk Berusaha (NIB) tercatat sebanyak 74.970 UMKM.

Dari jumlah tersebut, hanya beberapa pelaku usaha, khususnya dari sektor perikanan yang bisa mengekspor produknya ke pasar global.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com