Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

6 Cara Mengatur Keuangan Saat Memulai Usaha

Kompas.com - 08/07/2024, 14:29 WIB
Bestari Kumala Dewi

Editor

Sumber Startups

KOMPAS.com - Memiliki bisnis sendiri adalah impian yang menjadi nyata bagi pelaku usaha. Oleh karena itu, saat berhasil memilikinya, Anda akan melakukan segala cara untuk memertahankan dan mengembangkan bisnis.

Namun, pemilik usaha sering kali memakai banyak uang pribadi untuk memertahankan bisnisnya, sehingga penting bagi pemilik usaha untuk memastikan bisnisnya tidak berdampak buruk pada kondisi keuangan pribadi.

Baca juga: 8 Langkah Mudah Mengatur Keuangan Bisnis Kuliner

Berikut ini adalah beberapa cara mengatur keuangan saat memulai usaha, yang dapat Anda lakukan.

1. Perencanaan Keuangan Pribadi dan Bisnis

Pemilik usaha sering kali terlalu fokus pada pendirian bisnisnya dan memastikan semua sistem yang relevan tersedia, sehingga lupa merencanakan tujuan keuangan pribadinya.

Terlalu sibuk menulis rencana bisnis hingga melupakan perencanaan keuangan pribadi. Padahal, perencanaan keuangan sangat penting.

Anda mungkin merasa memiliki pengetahuan dalam mengelola bisnis dan merasa sangat bersemangat menjalankan bisnis baru, tapi jangan pernah melewatkan perencanaan keuangan dan mengorbankan keuangan pribadi Anda untuk bisnis.

2. Mengelola Arus Kas

Salah satu alasan utama kegagalan bisnis adalah kebangkrutan. Sekitar 90% bisnis pelaku usaha gagal karena masalah ini.

Saat bisnis Anda baru saja dimulai, penting untuk tidak menghabiskan terlalu banyak uang terlalu cepat.

Oleh karena itu, sangat penting untuk merencanakan arus kas dengan sangat hati-hati. Rencana keuangan yang baik akan menguraikan dengan jelas berapa banyak yang dapat Anda investasikan dan Anda bayarkan untuk diri sendiri. Hindari melebih-lebihkan biaya dan meremehkan pendapatan.

Untuk membantu arus kas, sangat penting untuk menagih pelanggan sesegera mungkin, melakukan pemeriksaan kredit pada pelanggan, dan menginvestasikan waktu untuk menegosiasikan penawaran terbaik dengan pemasok.

 Baca juga: 3 Kesalahan Manajemen Keuangan yang Sering Dilakukan Pemilik Usaha

3. Manajemen Risiko

Manajemen risiko adalah elemen penting lainnya dalam proses perencanaan keuangan. Jika bisnis Anda kecil, Anda mungkin memiliki beberapa orang kepercayaan untuk operasional perusahaan.

Untuk mencegah hal-hal tak terduga, Anda bisa menyiapkan asuransi untuk beberapa orang kepercayaan Anda, misalnya asuransi kesehatan. Selain itu, pastikan juga Anda memiliki perlindungan pribadi.

Menyusun rencana asuransi dan perlindungan mungkin tidak tampak seperti prioritas utama pada tahap awal bisnis Anda - tetapi lebih baik berjaga-jaga daripada menyesal.

4. Kesepakatan Pemegang Saham

Saat pertama kali mendirikan bisnis, penting untuk mencapai kesepakatan dengan semua pemegang saham mengenai ketentuan perjanjian pemegang saham.

Ini akan menentukan metode penilaian perusahaan dan menetapkan ketentuan pembelian dan penjualan saham, jika terjadi sakit atau pensiun.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com