Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemkot Semarang Gandeng Baznas Jateng Kembangkan UMKM Boga

Kompas.com - 10/07/2024, 07:00 WIB
Wahyu Adityo Prodjo

Editor

Sumber Antara

SEMARANG, KOMPAS.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang menggandeng Badan Amil Zakat (Baznas) Jawa Tengah (Jateng) untuk mengembangkan sektor usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) bagi pelaku usaha boga.

Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu, memastikan siap mendukung pemenuhan bahan baku murah hingga membantu pemasaran para pelaku usaha.

Hal tersebut disampaikannya saat membuka Pelatihan UMKM Bidang Usaha Boga bagi Pelaku Usaha di Desa Miskin Extreme Provinsi Jateng se-wilayah eks-Karesidenan Pati dan Semarang.

Kegiatan tersebut akan berlangsung di Kota Semarang mulai dari 9-11 Juli 2024.

Menurut Ita, sapaan akrab Hevearita, Pemkot Semarang kini memiliki badan usaha milik petani (BUMP) yang menyediakan kebutuhan bahan pokok dengan harga di bawah rata-rata.

Nantinya, lanjut Ita, para pelaku usaha boga bisa membeli bahan pokok untuk kebutuhan bisnisnya.

"Bagaimana pemenuhan bahan pokok, di Kota Semarang ada BUMP yang menyediakan bahan pokok harga lebih rendah. Kalau harga beli bahan pokok murah, pelaku UMKM pasti untung," kata Ita di Semarang seperti dilansir dari Antara, Selasa (9/7/2024).

Berkaitan dengan pemasaran, ia bakal menyiapkan petugas untuk membantu pelaku usaha agar produk-produk UMKM mereka tercantum di e-Katalog.

Baca juga: Dodol Boga Rasa, Primadona Baru Oleh-oleh Tradisional Khas Jawa Barat

Ita menambahkan, pihaknya juga akan membantu kemudahan perizinan produk sampai siap edar agar bisa dimasukkan ke toko-toko.

"Kemudian, keamanan makanan. Bahan-bahan bakunya aman atau tidak, sehingga kami siap dengan laboratorium mobile dan kalau dibutuhkan siap meluncur," kata Ita.

Ketua Baznas Jateng, KH Ahmad Darodji menjelaskan bahwa kegiatan tersebut bertujuan memotivasi pelaku UMKM jasa boga yang masih merintis agar bisa naik tingkat, sehingga bisa mandiri dengan memanfaatkan keahliannya.

"Insya Allah kalau serius, usaha mereka bisa mandiri dan semakin memperbaiki kualitasnya agar semakin berkah, itu harapannya. Dan Baznas cuma ingin mereka bisa mandiri, punya duit, bisa ibadah, bisa melaksanakan berbagai kegiatan masyarakat, bisa mandiri," pungkas Ita.

Dengan adanya pelatihan itu, ia berharap pertumbuhan ekonomi di Jateng semakin baik, serta mendorong agar pemerintah nantinya juga bisa memanfaatkan atau bekerja sama dengan pelaku UMKM.

"Kami juga sudah melakukan berbagai pelatihan, menyadari ini ada tata boga. Syukur-syukur nanti dalam program makan siang gratis jatuh pada beliau-beliau. Jadi jika mereka bisa lakukan itu, mereka dapat untung dan masyarakat sekitar yang punya beras atau bahan pokok lain bisa laku juga," katanya pula.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com