Ini yang Membedakan Startup dengan Bisnis Rintisan Konvensional

Kompas.com - 07/03/2022, 14:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Hari-hari ini kita banyak mendengar istilah startup, yang mengacu pada bisnis rintisan yang dijalankan oleh anak-anak muda.

Seiring dengan muncurnya istilah tersebut, muncul pula pertanyaan, apa yang membedakan antara startup dengan bisnis rintisan konvensional?

Managing Director OCBC NISP Ventura Darryl Ratulangi menuturkan, ada beberapa hal yang membedakan antara startup dengan perusahaan rintisan konvensional.

Baca juga: Kolaborasi Dengan Qasir, Teten Masduki Tegaskan Pentingnya Data Akurat UMKM

"Salah satunya, sebuah startup melakukan kegiatan operasionalnya sekaligus perkembangan inovasi secara cepat dan seringkali menyebabkan disrupsi industri yang signifikan," ujarnya dalam penjelasan resminya.

Sedangkan bisnis konvensional lebih berorientasi pada kewirausahaan dan melayani pasar lokal dengan model bisnis yang lebih konvensional. Tipe usaha yang cukup populer di Indonesia meliputi catering rumahan, penyedia jasa desain grafis, bisnis percetakan, menjual aneka minuman dan makanan ringan, jasa cuci kendaraan, dan lainnya.

Untuk lebih jelasnya, berikut 5 hal yang membedakan antara bisnis rintisan konvensional dengan startup.

1. Tujuan Bisnis

Saat membangun startup, kamu harus memiliki tujuan inovasi teknologi yang jelas dengan model bisnis yang terukur. Kemudian, kamu juga harus mengumpulkan dana untuk mulai mengembangkan perusahaan secepat mungkin sehingga dapat mengalahkan para pesaing.

Hal ini berbeda dengan bisnis rintisan konvensional yang cenderung berfokus pada dua hal. Pertama, keinginan untuk memulai bisnis dengan model bisnis tradisional di pasar yang lebih mudah dijangkau secara efektif. Kedua, membuka usaha untuk menghasilkan pendapatan yang lebih besar dari pada pengeluaran atau dengan kata lain yang menguntungkan.

2. Ruang Lingkup

Menentukan ruang lingkup bisnis adalah hal yang tidak boleh terlewatkan. Ruang lingkup bisnis konvensional pada umumnya less scalable sehingga membatasi kemungkinan pertumbuhan usaha dan hanya berfokus pada pelanggan tertentu saja.

Di sisi lain, startup berfokus untuk memenangkan market share sebanyak mungkin tanpa membatasi diri pada segmen tertentu.

3. Tim dan Manajemen

Dalam bisnis rintisan konvensional, pekerja yang terlibat memiliki ketrampilan yang spesifik, sesuai dengan kebutuhan operasional usaha tersebut. Mereka memiliki tugas dan kewajiban yang jelas.

Lain halnya dengan startup yang memiliki tim pekerja yang berkualitas dan dinamis untuk memimpin dan mengelola startup sejak awal agar startup dapat bertumbuh dengan maksimal dan secepat mungkin.

Baca juga: Investasi Saham atau Buka Usaha, Pilih Mana?

 

Tim awal sebuah startup sering harus mengerjakan tugas yang tidak berhubungan dengan peran mereka karena belum memiliki jumlah pekerja yang cukup untuk semua peranan.

Kemudian, untuk membangun produk atau servis sesuai dengan ide awal tersebut, mereka akan merekrut tim awal, seperti product manager dan software engineer. Semakin besar startup tersebut, semakin banyak juga jumlah pekerja yang dipekerjakan.

4. Risiko

Membangun bisnis startup maupun usaha konvensional tidaklah semudah membalikkan telapak tangan karena sama-sama menghadapi berbagai risiko.

Membangun startup memiliki lebih risiko yang lebih tinggi dibandingkan dengan membangun usaha konvensional, karena startup pada umumnya menguji produk atau model bisnis baru yang belum pernah dikenal masyarakat sebelumnya.

Sedangkan membuka usaha memiliki risiko yang relatif lebih rendah karena menggunakan model bisnis yang umumnya sudah pernah terbukti. Singkatnya, pendiri usaha konvensional lebih fokus untuk mencocokkan, meningkatkan, atau menumbuhkan model bisnis di pasar yang sudah lebih mapan.

5. Pendanaan

Pendanaan selalu menjadi perhatian karena dianggap sebagai fondasi penting untuk membangun dan mengembangkan bisnis.

Jika kamu menjadi pendiri usaha konvensional, kamu dapat menggunakan pinjaman perbankan maupun modal pribadi maupun bantuan dari orang terdekat, seperti tabungan pribadi, investasi dari pihak keluarga, dan teman.

Namun, jika kamu sebagai founder startup, kamu dapat mendapatkan pendanaan yang sangat berbeda dengan membuka usaha. Para founder dapat memperoleh pendanaan dari angel investors, perusahaan modal ventura, hingga sistem crowdfunding.

Untuk mendapat kepercayaan investor, founder startup harus menguasai kemampuan presentasi dan mengetahui dengan baik apa yang dicari investor.

Promosikan UMKM Anda dengan beriklan di jaringan Kompas Gramedia lewat Pasangiklan.com. Konsultasikan strategi iklan bisnis Anda bersama tim sales Pasangiklan.com sekarang.


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.