UMKM di Candi Borobudur dan Sekitarnya Perlahan Bangkit...

Kompas.com - 14/05/2022, 12:22 WIB

MAGELANG, KOMPAS.com - Pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di sekitar Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah mulai perlahan bangkit di tengah pandemi Covid-19. Hal ini dinilai berkat adanya kunjungan wisatawan dan Balkonjazz Festival 2022 yang hadir di sekitar Candi Borobudur.

Direktur Utama PT Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko (Persero) Edy Setijono mengatakan, pelaku UMKM di kawasan dalam Candi Borobudur mulai kembali berjualan. Ia menyebutkan, telah terjadi transaksi ekonomi lewat pelaku UMKM di dalam Candi Borobudur.

"Dengan adanya musim libur Lebaran ini, mulai menggeliat lagi ekonomi UMKM (di Candi Borobudur)," kata Edy saat ditemui Kompas.com di kawasan Balai Ekonomi Desa Perusahaan Gas Negara (PGN) Karangrejo, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah pada Jumat (13/5/2022) sore.

Ia mengatakan, sekitar 2.000 dari 3.600 pelaku UMKM di kawasan Candi Borobudur sudah kembali berjualan dan menawarkan produk ke wisatawan. Edy menyebutkan, ada sekitar 27.000 wisatawan yang berkunjung ke Candi Borobudur. 

"Setelah lewat 9 Mei, ini turun di angka 10 rb. Angka ini 10.000 ini sudah merupakan angka positif yang bisa menggerakkan (UMKM). Waktu pandemi kunjungan sangat rendah itu di bawah 1.000, ketika weekend paling 3.000 wisatawan," ujar Edy.

"Tapi angka 3.000 wisatawan itu buat Borobudur itu sangat kecil, tak bisa gerakkan UMKM. Ketika sudah 10.000, apalagi sudah sentuh 20.000 wisatawan, itu sudah bisa gerakkan UMKM," tambah Edy.

Pada libur Lebaran dua tahun lalu, Candi Borobudur tak membuka kunjungan untuk wisatawan. Edy menyebutkan, tak adanya kunjungan wisatawan ke Candi Borobudur karena ditutup lantaran pandemi Covid-19.

"Kami destinasi tutup (dua tahun lalu ketika Lebaran). Orang kalau datang ke sini pertama pasti ke Candi Borobudur. Kalau Candi Borobudur tutup, mereka gak akan datang, dan enggak ada pergerakan sehingga enggak ada transaksi, baik di dalam kawasan maupun di sekitar Candi Borobudur. Paling hanya transaksi lokal bukan wisatawan," lanjut Edy.

Wisatawan mengunjungi obyek wisata edukasi Jamur Borobudur di Desa Wanurejo, Borobudur, Jawa Tengah pada Jumat (13/5/2022).KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Wisatawan mengunjungi obyek wisata edukasi Jamur Borobudur di Desa Wanurejo, Borobudur, Jawa Tengah pada Jumat (13/5/2022).

Edy mengatakan, pihaknya senang kunjungan wisatawan ke Candi Borobudur membuat pelaku UMKM bisa mulai berjualan. Menurut Edy, banyaknya kunjungan wisatawan membuat aktivitas ekonomi bisa mulai bangkit dan kembali bergerak.

"Bagi kami yang penting, musim liburan ini menjadi exercise. Tak hanya buat pengelola destinasi tapi ini juga untuk pengelola jalur, pengatur lalu lintas agar tak macet. Meskipun sekali lagi belum kembali seperti dulu tapi ini sudah titik-titik positif.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sukses Tak Pandang Usia, Ini Cara Memulai Bisnis Setelah Pensiun

Sukses Tak Pandang Usia, Ini Cara Memulai Bisnis Setelah Pensiun

Training
Cek 5 Tanda Kamu Sudah Siap Buka Usaha

Cek 5 Tanda Kamu Sudah Siap Buka Usaha

Training
Program Pertamina Ini Buka Peluang UMKM Jadi Distributor Elpiji Non-Subsidi

Program Pertamina Ini Buka Peluang UMKM Jadi Distributor Elpiji Non-Subsidi

Program
Jurus Bisnis UMKM Tahan Banting dan Awet Sepanjang Masa

Jurus Bisnis UMKM Tahan Banting dan Awet Sepanjang Masa

Training
Baju dan Jilbab Asal Purworejo Ikut Ajang Fashiow di Rusia

Baju dan Jilbab Asal Purworejo Ikut Ajang Fashiow di Rusia

Training
Sempat Viral dan Ditangkap, Ratu Keraton Agung Sejagat Purworejo Kini Buat Produk UMKM

Sempat Viral dan Ditangkap, Ratu Keraton Agung Sejagat Purworejo Kini Buat Produk UMKM

Jagoan Lokal
Batik Salingka Tabek, Buatan Solok Laris ke Malaysia hingga Brunei Darussalam

Batik Salingka Tabek, Buatan Solok Laris ke Malaysia hingga Brunei Darussalam

Jagoan Lokal
Kisah Yusrizal, Belajar Membatik Lewat Youtube hingga Kini Beromset Rp20 Juta

Kisah Yusrizal, Belajar Membatik Lewat Youtube hingga Kini Beromset Rp20 Juta

Jagoan Lokal
Manfaatkan Bahan Baku Tradisional, Asma Sukses Berbisnis Obat Herbal

Manfaatkan Bahan Baku Tradisional, Asma Sukses Berbisnis Obat Herbal

Jagoan Lokal
Bisnis Herbal? Tanaman dari Kalimantan ini Bisa Dipakai untuk Bahan Baku

Bisnis Herbal? Tanaman dari Kalimantan ini Bisa Dipakai untuk Bahan Baku

Training
Acara G20 di Yogyakarta, KemenKopUKM Dorong Wirausaha Perempuan Tingkatkan Kontribusi dalam Pemulihan Ekonomi

Acara G20 di Yogyakarta, KemenKopUKM Dorong Wirausaha Perempuan Tingkatkan Kontribusi dalam Pemulihan Ekonomi

Program
Kemenkominfo Buka Pelatihan Digital bagi UMKM Depok, Ini Cara Daftarnya

Kemenkominfo Buka Pelatihan Digital bagi UMKM Depok, Ini Cara Daftarnya

Program
Pelaku UMKM Ingin Pasar Wisata Menoreh Dibangun dan Diaktifkan Kembali

Pelaku UMKM Ingin Pasar Wisata Menoreh Dibangun dan Diaktifkan Kembali

Training
Shopee Resmikan Kampus UMKM di Makassar

Shopee Resmikan Kampus UMKM di Makassar

Program
Pemkab Solok Fokus Kembangkan Produk UMKM Anyaman, Tenun, Oleh-oleh, dan Kuliner

Pemkab Solok Fokus Kembangkan Produk UMKM Anyaman, Tenun, Oleh-oleh, dan Kuliner

Program
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.