Rempah-rempah yang Selalu Menghidupi Perekonomian Maluku Utara

Kompas.com - 28/07/2022, 20:08 WIB

KOMPAS.com - Maluku Utara sejak berabad-abad silam telah menjadi pusat perdagangan rempah-rempah. Tanah yang subur dan iklim yang mendukung, memungkinkan berbagai tanaman rempah tumbuh di wilayah ini.

Besarnya peran rempah-rempah terhadap perekonomian daerah ini bisa dilihat dari berbagai produk yang dihasilkan oleh masyarakat Maluku Utara yang banyak memanfaatkan komoditas ini sebagai bahan baku utama.

Tak hanya pelaku usaha skala besar, berbagai UMKM di kawasan Maluku Utara banyak yang memproduksi aneka macam produk dari rempah. Di mana, sebagian besar dari produk-produk tersebut menjadi oleh-oleh wisatawan yang berkunjung ke daerah ini.

Baca juga: Yafeth Wetipo, Dosen Biologi yang Sukses Banting Setir jadi Pengusaha Kopi Papua

Selain eksotis, produk-produk yang dihasilkan oleh UMKM Maluku Utara juga unik karena tidak diproduksi oleh pelaku UMKM di wilayah lain karena faktor kesediaan bahan baku.

Seperti yang dilakukan oleh seorang pengusaha makanan dan minuman yang berbasis di Ternate, Umi Salamah, yang memproduksi berbagai oleh-oleh khas Maluku Utara dengan brand Pakesang. Dia memanfaatkan rempah-rempah sebagai bahan baku utama pada produk-produk makanan-minuman yang dibuat.

Salah satu produk andalannya adalah kopi rempah. Kopi ini dibuat dengan mencampur kopi dengan bahan rempah asli Maluku Utara, sehingga punya rasa yang khas.

Umi Salamah, pengusaha makanan dan minuman dari Ternate yang menggunakan rempah sebagai bahan baku produkKOMPAS.com/ Bambang P. Jatmiko Umi Salamah, pengusaha makanan dan minuman dari Ternate yang menggunakan rempah sebagai bahan baku produk

"Saya mulai mengembangkan produk ini sejak tahun 2012. Sebelumnya, orang tua memang sudah memiliki usaha yakni membuat rempah bubuk sebagai bumbu masak," kata Umi, di sela-sela pelatihan menulis konten digital yang diselenggarakan Kementerian Koperasi dan UKM bersama Kompas.com pekan lalu.

Selain Umi, pelaku usaha lain dari Ternate yang memanfaatkan rempah sebagai bahan baku produk adalah Siti Sulastri. Dengan mengusung brand Tanawan, Siti Sulastri juga memanfaatkan melimpahnya bahan baku yang ada di Maluku Utara.

Baca juga: Olah Jeruk Kasturi jadi Sirup, Ibu Rumah Tangga di Medan Ini Nikmati Manisnya Cuan

"Saya mulai usaha tahun 2014, karena potensi alamnya begitu banyak, mulai ikan, buah kenari, hingga rempah. Saya terdorong membuat produk dan ingin memperkenalkan khas Maluku Utara, yaitu rempah-rempah," kata dia.

Selain produk yang berbahan baku rempah, Sri Sulastri juga membuat produk dengan bahan baku ikan yang memang banyak tersedia di kawasan ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.