Ada Banyak Kampus, Ini Tips Berbisnis Kos-kosan di Kota Malang

Kompas.com - 01/08/2022, 12:22 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Kota Malang merupakan wilayah dengan terdapat berbagai perguruan tinggi. Kondisi ini juga mempengaruhi roda perekonomian yang ada.

Hampir di setiap kawasan terdapat beragam tempat usaha. Salah satunya kos-kosan yang menjadi primadona bagi pengusaha untuk mencari peluang keuntungan. Bahkan, saat ini tidak jarang pemilik kos juga orang-orang dari luar daerah Kota Malang.

Beberapa waktu lalu, terdapat video viral di media sosial, yang memperlihatkan seorang mahasiswa dimarahi oleh pemilik kosnya.

Perkaranya, penghuni kos tersebut meminta untuk dipasangkan gas elpiji yang sudah menjadi fasilitas di tempat itu. Lokasi kejadian tersebut tepatnya di salah satu kos-kosan yang berada di Jalan Janti Barat Blok A, Kecamatan Sukun.

Baca juga: Mau Pakai Jasa Digital Marketing? Hitung Dulu Biayanya

Video itu awalnya diunggah di akun TikTok milik penghuni kos tersebut tetapi juga sudah tersebar di berbagai akun Instagram. Wanita tersebut merasa berhak untuk mendapatkan fasilitas elpiji guna supaya bisa memasak.

Sebab, dia bersama penghuni kos lainnya mengaku sudah 4 hari tidak bisa memasak karena tidak ada elpiji. Sedangkan untuk uang pembelian gas elpiji, setiap penghuni per bulannya ditarik iuran sebesar Rp 15.000.

Namun, wanita tersebut dibentak oleh diduga pemilik kos saat mempertanyakan fasilitas elpiji itu. Bahkan dalam kolom komentar yang ada, wanita itu juga mengaku dilaporkan ke pihak Kepolisian oleh pemilik kos.

Salah satu alumni mahasiswi perguruan tinggi negeri di Kota Malang, Desy Permatasari memberikan saran bagaimana seharusnya pengusaha kos-kosan bisa memberikan pelayanan terbaik.

1. Jarak

Desy dulu kuliah di perguruan tinggi di sekitar Kelurahan Ketawanggede, Kecamatan Lowokwaru. Sehingga dia mencari kos yang tidak jauh dari kampusnya.

Menurutnya, jarak tempat kos ke kampus menjadi pertimbangannya untuk mencari yang terdekat. Selain tidak memiliki kendaraan, juga untuk meminimalisasi pengeluaran ongkos transportasi, sehingga dia bisa berjalan kaki.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.