Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemilik Warung Ingin Gabung Program Bahan Pangan Murah? Simak Syaratnya

Kompas.com - 09/06/2024, 10:00 WIB
Nugraha Perdana,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

MALANG, KOMPAS.com - Badan Pangan Nasional (Bapanas) dan Pemerintah Kota (Pemkot) Malang baru saja meresmikan Kios Pangan di Pasar Dinoyo, Kota Malang, Jawa Timur pada Sabtu (8/6/2024).

Program pemerintah ini diharapkan dapat memberi manfaat bagi masyarakat yakni menyediakan bahan pangan dengan harga terjangkau. Selain itu, juga menguntungkan penjual karena bahan-bahan pangan yang dijual dipasok secara langsung dari produsen.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Malang, Slamet Husnan mengatakan, sejauh ini di Kota Malang sudah ada 37 outlet Kios Pangan. Selain Pasar Dinoyo, juga ada di Pasar Oro Oro Dowo, Pasar Kasin, dan di kawasan 4 kecamatan.

"Tujuannya untuk memperpendek rantai pasok, agar harga di tingkat konsumen lebih rendah, daripada harga-harga di pasar lainnya," kata Slamet Husnan, Sabtu (8/6/2024).

Target ke depan seiring berjalannya waktu akan ada Kios Pangan di 26 Pasar Rakyat dan 57 kelurahan yang tersebar di 5 kecamatan yang ada.

"Perbedaan harganya antara Rp 2.000 sampai Rp 5.000. Sehingga dengan Kios Pangan ini maka pasokan ketersediaan bisa stabil, harga terkendali," katanya.

Sementara itu, Direktur Perumda Tugu Aneka Usaha, Dodot Tri Widodo mengatakan, bagi masyarakat yang ingin berbelanja di Kios Pangan terdapat tanda plang.

Pihaknya menargetkan, kedepan ada ratusan Kios Pangan di Kota Malang di setiap RW.

"Di Malang ini ada 5 kecamatan, 57 kelurahan, satu kelurahan punya minimal 10 RW, 57x10 jadi 570 jalur distribusi yang akan kita akan lakukan, di setiap RW akan ada kios pangan yang nanti mereka belanja ke warung tetangga yang kita branding sebagai kios pangan ini, nanti kami distribusikan," jelasnya.

Sejauh ini pihaknya secara bertahap bekerjasama dengan para lurah di Kota Malang untuk mensosialisasikan program Kios Pangan.

"Kami sudah bekerjasama dengan kelurahan-kelurahan, jadi nanti kita kumpulkan Ketua RW kita data, kita kasih selebarannya, nanti bergabung di kios pangan, nanti kami akan verifikasi," katanya.

Syarat bagi Warung yang Ingin Gabung

Ada beberapa syarat yang harus diikuti bagi pedagang atau pemilik warung yang ingin bergabung dengan program Kios Pangan. Seperti memiliki izin dagang, menjual sesuai Harga Eceran Tertinggi (HET) dan lainnya.

"Punya toko, kita verifikasi izinnya, dan nanti kita akan melakukan asesmen apakah dia layak atau tidak menjadi kios pangan. Yang penting HET, kalau dia menjual diatas HET, kita tidak akan distribusikan lagi," katanya.

Direktur Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan Bapanas, Maino Dwi Hartono mengatakan, program Kios Pangan juga menguntungkan produsen di kalangan peternak dan petani.

Jadi dari produsen yakni petani dan peternak langsung ke outlet kios pangan, jadi mengurangi rantai pasok, pengepul, distributor, pasti harganya lebih murah," katanya.

Sejauh ini masih 9 komoditi utama yang dijual di Kios Pangan. Diantaranya, beras, jagung, kedelai, bawang merah, bawang putih, daging sapi, daging ayam, telur ayam dan gula.

"Komoditasnya masih 9 nanti kami usulkan yang lain, seperti minyak goreng, tepung terigu, dan ikan, karena ikan juga sering menyumbang inflasi terutama di Indonesia Timur, seperti Makasar, Papua, inflasinya ikan," katanya.

Selain itu, secara nasional, terdapat 92 outlet Kios Pangan di Indonesia di 13 provinsi atau sekitar 60 kota/ kabupaten. Pihaknya berharap, jumlah Kios Pangan di Indonesia terus bertambah seiring berjalannya waktu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com