Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

4 Pelajaran Bisnis yang Wajib Dipahami oleh Pelaku UMKM

Kompas.com - 12/06/2024, 16:45 WIB
Ester Claudia Pricilia,
Bestari Kumala Dewi

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Sebelum mendirikan sebuah usaha, Anda perlu memiliki pengetahuan-pengetahuan penting tentang bisnis. Mulai dari pemasaran, keuangan, produksi dan lain sebagainya.

Apalagi jika Anda merupakan seseorang yang belum mempunyai latar belakang berbisnis. Anda perlu mempelajari semuanya secara otodidak, agar bisa mengaplikasikannya kepada bisnis Anda.

Baca juga: 5 Hal yang Harus Diketahui Sebelum Membangun Bisnis, Pelaku Usaha Pemula Wajib Tahu

Jika ingin UMKM Anda sukses, berikut ini beberapa pelajaran bisnis yang perlu dipelajari pelaku usaha.

1. Keaslian Produk (Orisinil)

Ketika memulai bisnis, sebaiknya Anda menciptakan produk yang orisinil, khas, atau berbeda. Maksudnya, produk Anda tidak dimiliki oleh kompetitor-kompetitor lain di pasar.

UMKM ( Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah) akan kalah dengan bisnis yang telah mempunyai merek populer dan besar di kalangan nasional atau bahkan internasional.

Sebagai bisnis kecil Anda dapat memegang teguh dan setia pada identitas dan nilai inti bisnis Anda, dari pada meniru pesaing atau mengejar tren yang cepat berlalu.

Keaslian akan membangun kepercayaan dan koneksi dengan audiens Anda, sehingga menciptakan fondasi yang solid untuk kesuksesan jangka panjang.

2. Menetapkan Tren Strategis (Trendsetter)

Penting bagi pelaku UMKM (Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah) untuk secara aktif memantau tren pasar, mengantisipasi preferensi konsumen, dan menginovasi produk atau layanan mereka sesuai kebutuhan. Namun, apakah terpikirkan bagi Anda untuk menjadi pelopor tren?

Menyambung dari poin satu, UMKM harus membuat produk yang berbeda. Bisnis Anda pun bisa menjadi trendsetter di pasar yang kemudian banyak diikuti oleh pelaku-pelaku bisnis lain.

Menjadi trendsetter memerlukan keberanian, kreativitas, dan kesediaan untuk mencoba hal-hal baru. Anda harus tetap berada di depan dengan terus memantau industri Anda.

Baca juga: 3 Kunci Membangun Bisnis yang Sukses dan Berkelanjutan

3. Memakai Konsep Bercerita 

Pelaku UMKM dapat mencoba menggunakan konsep bercerita untuk meningkatkan awareness merek, membentuk koneksi emosional dengan konsumen, dan membedakan diri dari pesaing.

Setiap peluncuran produk, kampanye iklan sebaiknya menceritakan sebuah kisah kohesif yang menarik dan menginspirasi orang untuk bertindak.

Dalam konsep bercerita, pastikan memberikan narasi unik dalam merek Anda, seperti asal-usul, nilai-nilai, dan tantangan, bisnis Anda.

Bercerita akan menciptakan koneksi dengan konsumen yang pada akhirnya akan membuat mereka membeli produk Anda.

Baca juga: 5 Sifat yang Harus Anda Punya Sebelum Memulai Bisnis

4. Komunikasi yang Baik dalam Bisnis

Permasalahan komunikasi dapat menyebabkan kesalahan fatal bagi bisnis. UMKM harus mempelajari bagaimana mengembangkan strategi komunikasi yang baik.

Pasalnya, Anda akan berkomunikasi dengan semua pihak, dari supplier hingga pelanggan.

Komunikasi yang buruk hanya akan menimbulkan hubungan yang buruk juga.
Selamat mencoba.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com