Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jangan Asal Menggunakan AI untuk Strategi Bisnis, Pahami 3 Tantangannya

Kompas.com - 18/06/2024, 17:35 WIB
Anagatha Kilan Sashikirana,
Bestari Kumala Dewi

Tim Redaksi

Sumber Indeed

KOMPAS.com - Artificial Intelligence (AI) bisa memudahkan banyak kegiatan manusia, termasuk dalam menjalankan bisnis.

Tidak jarang AI digunakan untuk membuat strategi bisnis, biasanya untuk mengumpulkan data, menganalisis data, copywriting, dan merancang pemasaran.

Adanya AI mungkin membuat banyak pekerjaan lebih mudah terselesaikan dan membantu strategi yang dirancang bisa berhasil, tetapi menggunakan AI juga pada dasarnya memiliki beberapa tantangan.

Tantangan kecil yang sering diabaikan justru bisa menjadi kesalahan fatal. Itu sebabnya, sebelum menggunakan AI untuk menyusun strategi bisnis, perlu memerhatikan hal-hal berikut, agar kamu tidak terjebak dalam kemajuan teknologi yang satu ini.

Baca juga: 4 Kelebihan Strategi Pemasaran Menggunakan AI, Termasuk Lebih Efisien

1. Masalah Privasi dan Kepemilikan

Sistem AI biasanya mengambil database melalui informasi publik dari internet. Akibatnya, banyak terjadi masalah terkait privasi dan kepemilikan, karena sumber AI yang luas.

Bukan tak mungkin, saat kamu membuat strategi bisnis menggunakan AI, ada perusahaan lain yang juga menggunakan informasi yang sama.

Terlebih lagi jika menggunakan AI untuk membuat desain gambar atau logo, bisa jadi logo yang kamu pilih ternyata sudah digunakan oleh perusahaan lain, hal ini bisa memicu masalah kepemilikan.

Untuk mengantisipasi hal ini, jangan menggunakan mentah-mentah materi yang kamu dapatkan dari AI.

Biasakan untuk memeriksa ulang dan melakukan riset, untuk memastikan bahwa materi yang akan kamu gunakan belum dipakai oleh pihak lain.

Baca juga: 3 Cara Menggunakan AI untuk Pertumbuhan Bisnis

2. Tidak Otentik dan Orisinal

AI sebagai jalan pintas untuk memudahkan kegiatan bisnis, tentu bisa membantu, tetapi hasil akhirnya masih secara general.

Untuk membuat strategi dan tugas bisnis yang rinci, kamu perlu menyesuaikannya dengan karakteristik perusahaanmu sendiri.

Pasalnya, saat membuat desain menggunakan AI, sangat mungkin hasil akhirnya kurang sesuai dengan gaya, ciri khas, dan pembawaan perusahan kamu, sehingga akan terlihat tidak otentik.

Selain itu, menggunakan AI untuk melakukan pekerjaan bisnis hasilnya tidak terlalu orisinal, tetap perlu untuk dimodifikasi kembali.

Bagaimana pun, keunikan dan kreativitas dari ide yang dihasilkan oleh hasil kerja manusia tetap lebih bernilai dan bermakna dibandingkan dari hasil instan teknologi.

3. Tidak Akurat

AI memang dapat memudahkan pekerjaan, tetapi AI bukanlah sistem yang sempurna. Meskipun bisa memproses informasi secara cepat, hasilnya belum tentu akurat.

Itu sebabnya, jika menggunakan AI untuk menganalisis data atau membuat kesimpulan, penting untuk memeriksanya kembali.

Baca juga: Memulai Bisnis Lebih Mudah dengan Bantuan AI, Ini 5 Manfaatnya

Solusi yang kamu dapat dari AI bisa dijadikan pertimbangan untuk menyusun strategi bisnis, tetapi penting untuk memastikan apakah strategi tersebut bisa berhasil, apakah sudah sesuai dengan target pasar, dan apakah sesuai dengan perusahaan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com