Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mau Buka Warteg? Segini Modal yang Dibutuhkan dan Tips Memulainya

Kompas.com - 23/04/2022, 10:30 WIB
Bambang P. Jatmiko

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Warung nasi kini dapat dengan mudah dijumpai. Setiap jarak 100 sampai 500 meter, pasti ada warung yang menyediakan aneka lauk pauk untuk makan pagi, siang, dan malam dengan harga murah meriah.

Merek warung nasi paling populer adalah "warteg" alias "warung tegal". Sesuai namanya, warung makan sederhana ini kebanyakan dimiliki orang Tegal, Jawa Tengah. Namun saat ini, siapapun bisa membuka warung nasi mirip konsep warteg.

Potensinya bagaimana? Jangan ditanya.

Prospeknya sangat menjanjikan dan menguntungkan. Pasarnya besar, setiap orang butuh makan dan minum, bukan hanya kalangan masyarakat menengah ke bawah, tetapi kalangan atas pun banyak yang makan di warteg.

Ingin tahu modal dan tips membuka usaha warteg, simak penjelasannya berikut ini seperti dikutip dari Cermati.com.

Perkiraan Modal Buka Warteg

Sewa tempat di lokasi strategis sebulan Rp 2.500.000; peralatan masak, makan, dan lainnya untuk usaha Rp 3.500.000; belanja bahan baku makanan dengan memperhitungkan kenaikan harga bahan pangan Rp 500.000 per hari (Rp 15.000.000 per bulan); biaya tak terduga Rp 1.000.000. Total modal Rp 22.000.000.

Asumsi dalam sehari laku 60 porsi dengan harga makanan Rp 15.000, maka omzet Rp 900.000. Dikalikan 30 hari, berarti Rp 27.000.000. Pendapatan kotor sebulan ini dikurangi modal, maka keuntungan di bulan pertama adalah sebesar Rp 5.000.000.

Keuntungan tersebut akan lebih besar bila kamu dapat menjual lebih banyak porsi makanan dan minuman. Di bulan kedua pun potensi untung semakin besar, sebab tidak perlu lagi membeli peralatan memasak.

Biaya-biaya di atas bisa ditekan lebih kecil bila kamu menggunakan peralatan masak yang ada di rumah, memilki rumah di depan jalan raya sehingga tidak perlu sewa tempat, serta kenal suplier bahan pangan yang dapat memberi harga murah.

Baca Juga: Trik Hemat Belanja dengan Cashback dan Promo Diskon

Tips Memulai Usaha Warteg

Meski tampak sederhana, usaha kaki lima warteg harus dijalankan dengan rencana yang matang. Supaya dapat bersaing dengan kompetitor dan bisnis berkembang pesat sampai bisa buka cabang baru. Berikut tips memulai usaha warteg:

• Menentukan target konsumen

Langkah pertama yang harus dilakukan untuk memulai usaha warteg adalah mencari tahu dan menentukan siapa target pasar kamu. Apakah mahasiswa, pekerja kantoran, buruh bangunan, masyarakat sekitar rumah dan tempat usaha, atau lainnya.

Dengan cara ini, kamu dapat menyajikan menu makanan yang pas sesuai target konsumen. Misal, kalau pekerja kantoran, siapkan menu modern dan kekinian, seperti cah daging sapi lada hitam, ayam saus mentega, sayur sop, soto ayam, cumi sambal balado, dan sebagainya.

Jika menyasar mahasiswa, kamu dapat membuat menu makanan yang harganya terjangkau, atau menawarkan menu paket. Contoh paket nasi rames plus minum es teh manis seharga Rp 10.000.

• Jualan di lokasi yang strategi

Sama seperti berjualan barang lain, menjajakan makanan ala warteg harus di lokasi strategis, seperti pinggir jalan raya agar mudah ditemukan. Orang yang lalu lalang juga bisa dengan mudah makan di tempat kamu. Jadi, tidak terletak di gang sempit yang hanya diketahui warga sekitar.

Berjualan di lokasi yang strategis akan dapat memudahkan untuk perkenalan warteg baru, mendekatkan tempat usaha dengan target konsumen yang dituju, mudah terlihat, dan meningkatkan penjualan.

Jika rumah tidak berada di lokasi strategis, kamu bisa menyewa tempat usaha. Cari tempat yang harganya masih bisa dinegosiasikan, sehingga kamu dapat menemukan lapak usaha dengan harga tidak terlalu mahal.

• Selalu jaga kebersihan

Usaha warung makan harus bebas dari jorok. Jadi, selalu jaga kebersihan tempat usaha dan makanan. Seperti tidak ada tikus, kecoa, rambut rontok, debu dan kotoran di piring, sendok, etalase makanan, meja, kursi, dan lainnya.

Setiap ingin buka warteg, pastikan selalu mengelap dan membersihkan semua peralatan makan. Menyapu dan mengepel lantai. Setelah konsumen makan pun, lap meja sampai bersih agar konsumen berikutnya bisa makan dengan nyaman.

Warteg yang bersih akan membuat konsumen betah berkunjung. Tidak ragu untuk menyantap makananmu karena sudah terjamin kebersihannya.

• Lengkapi dengan fasilitas pendukung

Warteg identik dengan tempat makan yang sumpek. Duduk pun harus empat, enam, seperti di angkutan umum. Jika ruang di warung makanmu sempit, cari cara untuk membuat konsumen nyaman, seperti memasang kipas angin agar tidak pengap dan mengurangi hawa panas di dalam ruangan. Selain itu, bisa menyediakan wastafel untuk cuci tangan.

• Sajikan beragam menu pilihan

Warteg kalau menunya hanya tiga atau lima, pasti tidak akan dilirik konsumen. Seperti tidak ada pilihan dan akhirnya pergi mencari warteg lain. Tidak jadi makan di warungmu.

Coba bandingkan dengan warteg yang menyajikan belasan sampai puluhan menu makanan, pasti bikin orang tertarik dan nafsu makan meningkat. Jadi, buat beberapa pilihan menu makanan yang terdiri dari menu sayuran dan lauk pauk.

• Pasang harga yang kompetitif

Namanya warteg, warung nasi pinggir jalan, harganya tidak boleh sama dengan restoran. Sesuaikan harga jual makanan dengan harga beli bahan baku. Misalnya makan nasi, sayur, dan telur dadar pasti beda dengan makan nasi, sayur, dan ikan.

Rencanakan dan Mulai Buka Warteg

Kalau kamu jago masak, tidak perlu sewa pegawai untuk memasak makanan di warteg. Lebih hemat biaya operasional. Kecuali jika tidak pandai masak, tetapi ingin buka warteg, cari orang yang tepat dan bisa dipercaya untuk memasak makanan yang enak.

Apapun itu, kamu harus merencanakan bisnis ini sejak awal secara matang. Kemudian eksekusi dengan langkah yang tepat, agar lebih cepat mendulang cuan.

 

Artikel ini merupakan hasil kerjasama antara Kompas.com dengan Cermati.com. Isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Cermati.com

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com