"Gabut" saat Jalani Pandemi di Kampung, 7 Pemuda Asli Grabag Rintis Bisnis Kafe Kopi Kekinian

Kompas.com - 10/05/2022, 07:00 WIB

PURWOREJO, KOMPAS.com - Dengan modal sekitar Rp50 juta, lahan kebun mahoni di pinggir Sungai Sengoro, Aglik, Grabag, Purworejo, Jawa Tengah kini disulap menjadi kafe kopi kekinian. Kafe kopi itu bernama Nadi Coffee & Space.

Di balik Nadi Coffee & Space adalah mereka, tujuh pemuda kelahiran kecamatan Grabag. Mayoritas para pemuda tersebut merupakan mahasiswa di universitas negeri dan swasta di Yogyakarta.

Mereka ingin menghidupkan ekonomi lokal di Grabag lewat kafe kopi. Purworejo khususnya Grabag bagi mereka punya potensi wisata kuliner dan ekonomi kreatif yang tak kalah dari kota tetangga yakni Yogyakarta dan Kebumen.

"Sewaktu saya kuliah di Yogyakarta, teman selalu tanya tempat ngopi di kampung saya. Awalnya kan memang enggak ada. Saya sama teman kepikiran kenapa enggak buka aja kafe kopi di kampung," kata Penanggung Jawab Nadi Coffee & Space, Hendrawan Ardin Nugroho (23) kepada Kompas.com saat ditemui di Nadi Coffee & Space, Senin (6/5/2022) sore.

Ide bisnis kopi di Grabag ini muncul saat mereka kembali ke kampung lantaran pandemi Covid-19 pada Maret 2020. Mereka kembali lantaran perkuliahan yang biasa dijalankan secara offline harus dijalankan secara online di masa pandemi. 

Setiap malam, mereka kehilangan aktivitas yang biasa dilakukan di Yogyakarta. Hendra bersama teman-temannya bahkan harus keluar dari Purworejo hanya untuk nongkrong.

"Kalau malam itu kan gabut (tak ada kegiatan). Itu kalau malem jadi gabut keliling-keliling naik mobil sampai Kebumen, Yogyakarta, Magelang cuma cari kafe kopi buat nongkrong," kata Hendra, pemuda asal Desa Sangubanyu tersebut.

Rutinitas keliling ke kafe-kafe kopi di luar Purworejo itu dilakukannya pada medio Oktober 2021-Februari 2022. Hingga akhirnya, mereka pun jengah dan mulai memikirkan konsep kafe kopi di Purworejo.

"Saya dan temen-temen kepikiran mau buka kafe sendiri. Dulu di sini (tempat Nadi Coffee & Space) ada tempat terbengkalai bekas tempat warung kopi. Saya inisiasi temen-teman buat hidupin bekas Warung Kopi Krapyak lagi," kata Hendra.

Dipandang sebelah mata

Sejumlah pengunjung menyantap pilihan kuliner di Nadi Coffee & Space di pinggir Jalan Kutoarjo-Ketawang, Aglik, Grabag, Purworejo, Jawa Tengah pada Senin (9/6/2022) sore. Nadi Coffee & Space dirintis oleh tujuh pemuda asal Grabag dengan memanfaatkan lahan pohon mahoni di pinggir Sungai Sengoro.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Sejumlah pengunjung menyantap pilihan kuliner di Nadi Coffee & Space di pinggir Jalan Kutoarjo-Ketawang, Aglik, Grabag, Purworejo, Jawa Tengah pada Senin (9/6/2022) sore. Nadi Coffee & Space dirintis oleh tujuh pemuda asal Grabag dengan memanfaatkan lahan pohon mahoni di pinggir Sungai Sengoro.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.