Kisah Hastin Atasasih, Berbisnis dan Lestarikan Batik Khas Purworejo

Kompas.com - 12/05/2022, 16:00 WIB

PURWOREJO, KOMPAS.com - Hastin Atasasih (46) duduk menghadap ke meja di dalam warung kelontong miliknya, Rabu (11/5/2022) siang. Di belakang Hastih, batik-batik beraneka motif dan warna tertata rapi di sebuah etalase. Batik-batik itu merupakan sejumlah batik yang bermotif khas Purworejo, Jawa Tengah.

Hastin merupakan warga kelahiran Wonosobo, Jawa Tengah yang kini tinggal di Jalan Jenar KM 1, Kedungkamal, Grabag, Purworejo. Ia membuka usaha toko batik di rumahnya sekaligus warung kelontong. Hastin adalah satu dari sejumlah perajin dan pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) batik khas Purworejo yang masih eksis hingga saat ini.

"Saya awalnya membatik kan mulai dari tahun 2015. Awalnya dapat pelatihan dari Dinas Perindustrian, Tenaga Kerja, dan Transmigrasi Kabupaten Purworejo selama 10 hari," kata Hastin kepada Kompas.com saat ditemui di rumahnya, Rabu (11/5/2022) siang.

Saat itu, Hastin bersama ibu-ibu lainnya di Desa Kedungkamal mendapatkan pelatihan untuk membatik secara tulis. Seiring berjalannya waktu, Hastin mengembangkan kemampuannya secara periodik. Hastin kemudian belajar membatik secara cap dan eco printing.

"Setelah itu kami kembangkan, mulai ada pesanan dari perangkat daerah. Kemudian masuk ke online, lama-lama anyak pesanan-pesanan dari luar daerah. Alhamdulillah sampai saat ini terus berkembang dan saya kembangkan terus. Motifnya kita update, desain-desain juga di-update," ujar Hastin.

Koleksi batik khas Purworejo bermotif durian dan manggis milik Pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di bidang batik, Hastin Atasasih (46) asal Kedungkamal, Grabag, Purworejo pada Rabu (11/5/2022) siang. Batik Purworejo memiliki motif-motif khas yang berasal dari hasil bumi dan kesenian.

 menunjukkan koleksi batik khas Purworejo di rumahnya, Rabu (11/5/2022) siang. Batik Purworejo memiliki motif-motif khas yang berasal dari hasil bumi dan kesenian.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Koleksi batik khas Purworejo bermotif durian dan manggis milik Pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di bidang batik, Hastin Atasasih (46) asal Kedungkamal, Grabag, Purworejo pada Rabu (11/5/2022) siang. Batik Purworejo memiliki motif-motif khas yang berasal dari hasil bumi dan kesenian. menunjukkan koleksi batik khas Purworejo di rumahnya, Rabu (11/5/2022) siang. Batik Purworejo memiliki motif-motif khas yang berasal dari hasil bumi dan kesenian.
Mengusung nama merek Batik Arimbi, Hastin membuat desain-desain batik tulis secara mandiri. Motif-motif yang ia buat seperti motif-motif khas Purworejo.

Motif-motif batik khas Purworejo yang Hastin buat seperti motif tarian dolalak, kambing Etawa, durian, manggis, dan aneka hewan laut di pesisir Purworejo.

Hastin juga mengikuti tren-tren batik yang kekinian seperti teknik eco printing. Ia pun juga menjahit batik-batik dengan kombinasi tertentu jika ada waktu luang. Semua itu dilakukan demi membumikan batik di kalangan anak muda.

"Batik tulis masih ada sampai sekarang. Cuma kan trennya lagi eco print. Kita ikutin tren mas. sekarang kan batik bisa dikombinasikan ya. Dengan polos, lurik. Biar fashionable, anak muda jadi suka," kata Hastin.

"Kalau baju jadi, saya kadang bikin baju. Kalau ada waktu, saya bikin baju. Karena sedikit jadi cepat laku," ujar Hastin sambil tertawa.

Halaman:

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.