Gabung Kemitraan dengan Austindo, Petani Ini Bisa Raup Rp 200 Juta Per Tahun

Kompas.com - 23/11/2022, 12:06 WIB

JEMBER, KOMPAS.com - Petani identik dengan pendapatan yang pas-pasan. Belum lagi jika panen yang tidak sesuai harapan, sering kali membuat mereka menghadapi kenyataan yang tidak menyenangkan.

Namun, asumsi bahwa profesi petani tidak menjanjikan secara ekonomi perlahan-lahan mulai terpatahkan, ketika sejumlah orang di Kabupaten Jember bermitra dengan PT Austindo Nusantara Jaya Tbk melalui anak usahanya PT Gading Mas Indonesia Teguh (GMIT) berhasil meraup jutaan rupiah dengan menanam kedelai edamame.

Dalam kemitraan ini, petani menyediakan lahan dan tenaga kerja untuk merawat tanaman kedelai edamame. Sementara PT GMIT menyediakan benih, pupuk, pestisida, pendampingan, serta pembelian.

Baca juga: Kisah Cerutu Jember yang Mendunia Lewat Ajang G20

Salah satu petani yang menjadi mitra GMIT adalah Purwanto (46). Dia merupakan salah satu petani yang telah lama menjalin kemitraan dengan GMIT. Kemitraan telah berlangsung selama 5 tahun dan selama itu pula dia memiliki 40 hektare lahan yang dikerjasamakan.

"Tidak semua lahan milik saya. Saya juga menyewa kepada petani atau pemilik lahan lainnya. Model kerja sama dengan Gading Mas ini sangat menguntungkan karena saya hanya menyediakan lahan dan pekerja yang merawat tanaman," ujarnya pekan lalu.

Uang yang diterima oleh Purwanto tersebut merupakan insentif dari GMIT atas lahan dan perawatan tanaman edamame yang dilakukan oleh Purwanto. Semakin bagus kualitas dan kuantitas panen, semakin besar insentif yang diterima.

Saat ini, rata-rata insentif yang bisa diterima petani untuk lahan yang dikerjasamakan sebesar Rp 5 juta per hektare per musim atau per 70 hari. Dengan perhitungan tersebut, Purwanto bisa meraup hingga Rp 100 juta hingga Rp 200 juta.

"Namun itu angka total, ini karena bisa saja lahan edamame yang panen tidak berbarengan. Saya bisa dapat Rp 100 juta hingga Rp 200 juta per tahun," jelasnya.

Sementara itu, petani lainnya Maryadi (37) mengaku model kemitraan untuk penanaman edamame ini jauh lebih menguntungkan karena dia tak lagi memikirkan biaya produksi dan penjualan.

Ini lantaran semuanya sudah disediakan oleh Gading Mas. Sehingga dia bisa fokus ke pekerjaan merawat lahan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.