Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Vando Merintis Bisnis Kaos, Beromzet Jutaan hingga Ekspor ke Berbagai Negara

Kompas.com - 23/06/2024, 09:30 WIB
Ester Claudia Pricilia,
Bestari Kumala Dewi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Banyak orang merintis bisnis fesyen, karena berpikir pakaian adalah kebutuhan pokok manusia, sehingga orang akan selalu membutuhkannya.

Namun sebenarnya, fesyen tak sekadar memenuhi kebutuhan sandang, melainkan juga untuk mengekspresikan diri. Itulah mengapa selera fesyen setiap orang berbeda.

Mochamad Ervando (33), owner bisnis Vando Store, yang mulai dirintis sejak 2021 menjadi salah satu pelaku usaha yang memilih bisnis fesyen, dengan fokus produk kaos dewasa.

Vando Store menawarkan produk kaos-kaos lengan pendek maupun panjang dengan gambar ataupun desain yang menarik.

Baca juga: Cerita Nevia Merintis Bisnis Fesyen Muslim, Omzet Naik 75 Persen Saat Ramadan

“Saya pilih fesyen kaos yang desain atau gambarnya bersifat eksklusif, mengikuti tren, menarik, dan tidak ada di tempat lain,” jelasnya saat dihubungi tim Kompas.com beberapa waktu lalu.

Berbeda dari Kebanyakan Bisnis di Kudus

Vando mengungkap, orangtuanya merupakan pemilik bisnis kuliner. Namun, ia tak tertarik menjalankan bisnis yang sama.

Selain itu, Vando juga mengamati, di kabupaten tempat tinggalnya, Kudus, Jawa Tengah, ia jarang menemukan bisnis fesyen yang berfokus pada kaos dengan desain yang unik.

Kedua hal tersebut menjadi alasan Vando membangun bisnis kaos. 

“Tujuannya supaya orang enggak mikir fesyen kaos di Kudus kok itu-itu saja, saya mikirin juga supaya orang-orang bisa punya dan pakai kaos keren,” katanya.

Laku 80 Kaos Sehari hingga Ekspor ke Afrika

Pria asal Semarang ini mengaku, merogoh kocek Rp 50 juta sebagai modal membangun Vando Store.

Saat ini per hari, ia bisa menjual 40-80 buah kaos, sehingga dalam sehari ia menghasilkan sekitar Rp 8 juta sampai Rp 11 juta.

Omzet tersebut berasal dari penjualan offline dan online Vando Store, dengan pembelian reseller ataupun eceran konsumen. Jumlah itu juga termasuk pesanan dari luar negeri.

Desain unik kaos Vando Store, rupanya tak hanya disukai orang-orang Kudus, tapi juga menarik perhatian buyer luar negeri.

Hingga saat ini, Vando store telah melakukan ekspor ke berbagai negara, yakni Malaysia, Singapura, Pakistan, India, Amerika, Argentina, hingga Afrika.

"Kalau buyer dari luar negeri biasanya dari media sosial Facebook, YouTube atau dari relasi juga, yang merekomendasikan dan menjembatani proses pesanan dari luar negeri," paparnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com