Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BFF Chips, Fokus Jual Keripik Khas Indonesia untuk Pasar Luar Negeri

Kompas.com - 20/01/2023, 14:51 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Keripik pisang merupakan salah satu camilan yang mudah ditemui di Indonesia, tapi tidak demikian di luar negeri.

Melihat peluang tersebut, salah satu brand keripik pisang lokal, Best Friend Forever (BFF) Chips mencoba memasarkan produknya ke pasar global sejak awal dirintis pada 2014.

Founder sekaligus pemilik BFF Chips, Nurchaeti menceritakan perjalanan usaha kudapan lokalnya, yang sebelumnya bermula dari bisnis laundry kiloan.

"Waktu itu saya bekerja di luar negeri dari 2010-2013, tapi saat saya kembali ke Indonesia karena tabungan tidak terlalu banyak, saya justru memulai bisnis dari membuka laundry kiloan," ungkap Nurchaeti saat diwawancarai Kompas.com pada Sabtu (14/1/2023).

Baca juga: Nurchaeti, Mantan TKI yang Kini jadi Pengusaha Keripik Beromzet Miliaran Rupiah

Perempuan kelahiran 1980 ini menjelaskan, bahwa setelah usaha laundry tersebut lebih stabil di 2014, ia diajak oleh seorang rekan TKI untuk mengikuti pelatihan dari Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI).

"Di sanalah, salah satu pelatihan yang diberikan adalah tentang bisnis kuliner. Itulah yang mengingatkan saya akan mimpi saat bekerja di luar negeri dulu, bahwa memiliki bisnis kuliner itu menjanjikan," tutur Nurchaeti

Berbekal dari pengalamannya selama tiga tahun menjadi tenaga kerja Indonesia di Singapura dan Malaysia, ia banyak melihat potensi produk kuliner Indonesia di luar negeri.

"Saya melihat potensi produk camilan Indonesia yang sangat dicintai di luar negeri. Salah satunya dunia perkeripikan," tambah Nurchaeti.

Berangkat dari mimpi dan pelatihan tersebut, Nurchaeti memberanikan diri untuk membuat produk makanan pertamanya, yaitu keripik pisang tanduk.

Baca juga: Cerita Nurchaeti, Dapat Pesanan Ekspor Keripik Nangka Senilai Rp17 Miliar di Trade Expo Indonesia

-BFF Chips -

Fokus Pemasaran Produk untuk Konsumen Luar Negeri

Sejak memulai merintis bisnis keripiknya itu, Nurchaeti sudah memasang fokus yang berbeda sejak awal. Ia ingin brand keripiknya ini tidak menyasar pasar lokal sebagai fokus utamanya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.