Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

7 Tips Memulai Bisnis Daycare, Dijamin Untung

Kompas.com - 16/09/2023, 09:00 WIB
Bambang P. Jatmiko

Editor

KOMPAS.com - Usaha tempat penitipan anak atau Daycare belakangan menjadi jenis usaha yang cukup populer. Apalagi saat ini, kebanyakan orang tua sibuk bekerja di luar rumah, sehingga kurang memiliki waktu untuk menjaga anaknya.

Alasan ini lah yang membuat banyak dari mereka memilih menggunakan jasa penitipan anak agar anak-anak tetap dalam pengawasan yang aman dan nyaman. Daycare sebenarnya bukan hanya tentang penitipan anak, tetapi juga tempat bermain dan belajar anak.

Seiring dengan meningkatnya kebutuhan akan jasa Daycare profesional, lini bisnis ini tentunya semakin banyak diminati dan menguntungkan. Tertarik ingin membuka usaha Daycare?

Dilansir dari Cermati.com, simak 7 tips memulai bisnis Daycare yang bisa mendatangkan keuntungan berikut ini:

1. Lakukan Riset Seputar Bisnis Daycare Terlebih Dahulu

Apapun jenis bisnisnya, sebagai pemilik bisnis tentunya harus melakukan riset terlebih dahulu. Ini dilakukan untuk mengetahui kondisi pasar sebelum benar-benar terjun ke bisnis tersebut.

Cari tahu tren Daycare terbaru yang banyak diminati pelanggan. Termasuk melakukan identifikasi kompetitor, dan pelajari preferensi konsumen di bisnis ini.

Tentukan segmentasi pasar untuk menargetkan segmen konsumen khusus. Misalnya, para ibu pekerja kantoran yang sibuk, dan lain sebagainya. Mengetahui apa yang diinginkan oleh orang tua dan anak-anak akan membantu pengembangan usaha Daycare yang akan dibuka.

2. Cari Lokasi Terbaik Sesuai Target Market

Pemilihan lokasi yang tepat sangat penting dalam menjalankan bisnis Daycare. Sebagian besar orang tua tentunya tak mau menitipkan anaknya di lingkungan yang berbahaya bagi anak-anak. Misalnya, lokasi yang berada persis di dekat jalan raya, kawasan industri, maupun fasilitas umum lainnya.

Jadi, pilihlah lokasi yang dinilai aman dari segi lingkungan, strategis dan mudah diakses oleh orang tua. Pastikan lokasi Daycare tersebut juga memiliki fasilitas yang memadai, seperti area parkir yang luas, ruang tunggu yang nyaman dan sebagainya. Bisnis ini juga lebih populer di area perkotaan dimana banyak orang tua yang sibuk bekerja seharian.

3. Lengkapi Koleksi Permainan agar Anak-Anak Tidak Mudah Bosan

Anak-anak senang bermain, menjelajah, dan mempelajari hal-hal baru yang menarik bagi mereka. Untuk itu sediakan berbagai permainan dan kegiatan yang menarik, edukatif, dan kreatif supaya anak-anak tidak mudah bosan.

Contohnya dengan menyediakan mainan edukatif, buku cerita, permainan kelompok, serta sejumlah fasilitas bermain dalam ruangan dan luar ruangan. Sejatinya, bisnis Daycare bukan sekedar tempat untuk menitipkan anak tapi juga tempat memberikan kenyamanan dan edukasi.

Pastikan Anda menyediakan kegiatan yang memberikan edukasi pada anak-anak tersebut, ya. Dijamin, para orang tua juga akan semakin senang dengan hal ini.

4. Rekrut Tenaga Profesional yang Kompeten

Anda tidak mungkin mengelola tempat ini sendirian, bukan? Apalagi jika ada banyak anak-anak yang dititipkan. Jadi, tips selanjutnya adalah merekrut tenaga pengasuh profesional yang kompeten.

Pengasuh memiliki peran penting dalam menjaga dan mengedukasi anak-anak selama berada di penitipan. Pastikan untuk merekrut pengasuh yang berpengalaman, penuh kasih sayang, dan memiliki latar belakang pendidikan atau pelatihan terkait.

Lakukan proses seleksi yang ketat untuk memastikan bahwa pekerja tersebut bisa bekerja sesuai harapan. Akan lebih baik lagi jika memilih tenaga pengasuh yang sudah memiliki lisensi khusus dalam bidang ini.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com