Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Wahyu Affandi, Pelaku Usaha dan Pengrajin Kujang Satu-satunya di Bogor

Kompas.com - 01/05/2024, 19:05 WIB
Anagatha Kilan Sashikirana,
Bestari Kumala Dewi

Tim Redaksi

BOGOR, KOMPAS.com - Pagi itu di tengah suara deras arus Bendungan Katulampa Kota Bogor, sayup-sayup terdengar ketukan besi dari sebuah bengkel produksi bertuliskan "Paneupaan Kujang Pajajaran".

Memasuki bengkel tersebut, nampak beberapa pekerja yang tengah asyik membuat kujang. Seorang lelaki menyambut kedatangan Kompas.com, dialah Wahyu Affandi Suradinata, yang saat ini menjadi satu-satunya pengrajin kujang (Guru Teupa) di Bogor.

Awal Mula Mengenal Kujang

Sambil bernostalgia, Abah Wahyu menceritakan perjalanannya. Kisah ini bermula dari Wahyu yang menemukan sebuah kujang di Sukawayana Pelabuhan Ratu pada tahun 1993.

Baca juga: Mengintip Perajin Topeng Kesenian Tradisional di Malang yang Tetap Eksis

Wahyu yang masih bingung akhirnya berdiskusi dengan Ki Anis Jatisunda seorang guru budayawan, mereka mengulik Pantun Bogor. Di dalamnya diceritakan banyak sejarah Sunda Pajajaran, salah satunya mengenai 6 jenis kujang.

Hal itu membangkitkan semangat Wahyu untuk mengulik lebih jauh soal kujang. Kebetulan, Wahyu memang menyukai kesenian dan kebudayaan. Mengisi waktunya di akhir pekan, Wahyu sering mengunjungi museum-museum untuk mendalami kujang.

Singkat cerita, di tahun 1995, Wahyu mulai membuat dan memproduksi kujang sendiri. Saat itu dia masih menjadi guru di salah satu sekolah kejuruan.

"Awalnya iseng buat kujang sendiri. Misal guru-guru di sekolah ada yang mau, saya kasih saja secara geratis. Sampai akhirnya di tegur oleh Ki Anis, kalau kujang tidak bisa sembarangan dikasih seperti itu," cerita Wahyu kepada Kompas.com, Selasa (30/4/2024).

Baca juga: Kisah Jurasep Membangun Warung Kopi dengan Sentuhan Seni dan Budaya

Paneupaan Kujang PajajaranKompas.com - Anagatha Kilan Sashikirana Paneupaan Kujang Pajajaran

Usaha Produksi Kujang

Oleh sebab itu di tahun 2005, Wahyu mulai serius dengan usaha kujangnya. Sebenarnya, kujang termasuk benda bersejarah dari zaman kerajaan terdahulu, tapi beberapa masyarakat ternyata masih asing dengan kujang, sehingga yang membeli hanya segelintir orang saja.

Melihat hal ini, Wahyu mengerti bahwa kujang yang berbentuk pusaka sulit untuk digandrungi oleh semua kalangan.

Akhirnya, Wahyu mulai menciptakan inovasi baru berupa pin dan gantungan kunci. Aksesoris seperti ini lebih mudah disenangi oleh perempuan.

Baca juga: Menikmati Pertunjukan Wayang Golek di Warung Kopi Saung Jurasep Bogor

"Kalau ibu-ibu dulu masih bingung dan takut sama kujang. Pelan-pelan saya coba kenalkan dalam bentuk pin dan gantungan kunci, sehingga mereka lebih suka. Jadi kujang ini bisa masuk ke semua kalangan," ujarnya.

Seiring berjalan waktu, Abah Wahyu semakin dibanjiri orderan. Ia memutuskan berhenti mengajar di sekolah dan fokus menggeluti usaha ini.

Sampai saat ini, Paneupaan Kujang Pajajaran memproduksi kujang pusaka, dekorasi, pajangan, plakat, hingga aksesoris.

Tatali Paranti Kujang Pusaka

Uniknya, Guru Teupa ini tetap memegang teguh tatali paranti (adat atau aturan tak tertulis yang biasa dilaksanakan) dalam pembuatan kujang pusaka. Biasanya, Abah Wahyu menempa kujang di hari Senin dan Kamis dibarengi dengan puasa sunnah.

"Kalau orang Sunda menyebutnya tatali paranti, jadi di sini menempa kujang pusaka hari Senin dan Kamis, yang menempa juga berpuasa pada hari itu. Kami percaya saat berpuasa orang dalam kondisi yang baik atau bersih, sehingga apa yang dikerjakan juga hasilnya bisa lebih baik," ungkapnya.

Bahkan, pembeli yang ingin memesan kujang pusaka juga perlu disesuaikan antara profesi dan jenis kujangnya. Karena dari 7 jenis kujang yang tersedia, masing-masing memiliki filosofi dan simbol.

Baca juga: Perjalanan Ratna Merintis Batik Handayani Geulis, Mulai dari Melahirkan Pengrajin Batik Bogor

Paneupaan Kujang PajajaranKompas.com - Anagatha Kilan Sashikirana Paneupaan Kujang Pajajaran

Tembus Internasional

Tidak heran jika di Bogor jarang ditemui pengrajin kujang, apalagi yang membuka usaha ini. Pasalnya, butuh pemahaman dan konsistensi kualitas agar bisa bertahan.

Kepercayaan dari para pembeli yang turut merekomendasikan Paneupaan Kujang Pajajaran dari mulut ke mulut membuatnya tidak hilang pamor.

Dari ukuran kecil seperti gantungan kunci hingga tugu kujang setinggi tujuh meter sudah mereka hasilkan. Dengan bahan dasar yang berbeda-beda sesuai kebutuhan mulai dari besi, baja, hingga kuningan.

Berupaya melestarikan kujang dan mengedukasi masyarakat luas, Abah Wahyu membuka sebuah galeri yang letaknya tidak jauh dari bengkel produksi. Di sana dia memajang hasil karyanya dan beberapa piagam sertifikat yang pernah ia raih.

Paneupaan Kujang Pajajaran tidak hanya terkenal di skala lokal, tapi juga internasional. Beberapa kali dikunjungi tamu mancanegara dan rutin mengikuti pameran-pameran besar seperti INACRAFT.

Baca juga: Ayam Jembreng Abaseh Perkenalkan Budaya ke Anak Muda Lewat Masakan

Abah Wahyu berharap, masyarakat bisa terus melestarikan kujang agar simbol Jawa Barat ini tidak hilang dilekang waktu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com