Tips Sukses Banting Stir dari Karyawan Jadi Pengusaha

Kompas.com - 09/04/2022, 14:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bosan jadi pegawai atau karyawan kantor, kaya tidak, tetapi tekanan pekerjaan semakin banyak. Setiap hari kerja keras bagai kuda, gaji segitu-gitu saja.

Ingin beralih profesi menjadi pengusaha. Berjualan atau dagang. Tidak ada lagi yang mengatur atau perintah-perintah, bisa membuka lapangan kerja, dan sudah terbukti merupakan cara paling tepat untuk kaya raya.

Banting stir dari karyawan ke pengusaha tentu butuh proses. Tidak semudah membalikkan telapak tangan, karena tetap membutuhkan adaptasi.

Begini cara agar proses peralihan berjalan lancar dan kamu bisa menjadi pengusaha sukses, seperti dikutip dari Cermati.com.

• Komitmen yang kuat

Sudah punya niat yang besar untuk berganti profesi dari karyawan jadi pengusaha, dibarengi dengan komitmen. Percuma sudah memiliki niat, rencana bisnis yang hebat, tetapi pas menjalankannya maju mundur dan malas-malasan. Itu namanya tidak komitmen.

Komitmen diperlukan sejak awal ketika kamu mulai membangun bisnis. Dengan komitmen yang kuat, kamu tidak akan mudah terpengaruh, tidak pantang menyerah, dan akan secara gigih berupaya untuk mencapai kesuksesan.

• Persiapkan fisik dan mental

Jadi pengusaha harus tahan banting dan bermental baja. Sebab, bisnis akan mengalami pasang surut, jatuh bangun, jungkir balik. Pelajaran ini yang akan menempa kamu sehingga dapat menjadi pengusaha sukses.

Selain itu, berdasarkan kisah para pengusaha yang kini tajir melintir, jam kerja ketika menjadi pengusaha memang lebih lama. Ada yang 14 jam setiap hari, bahkan ada yang 18 jam.

Beda kan dengan karyawan yang jam kerjanya cuma delapan jam. Kalau lembur, paling banter dua sampai empat jam.

Oleh karena itu, kamu perlu menyiapkan fisik dan mental, pikiran dan tenaga lebih ekstra ketika menjadi pengusaha. Terlebih jika baru awal merintis usaha, malahan bisa bekerja 24 jam setiap hari.

• Menyediakan modal

Ada beberapa pengusaha yang memulai bisnis hanya modal dengkul alias tanpa modal. Itu kalau kamu bisa mencari dan menyakinkan investor untuk mendanai bisnismu.

Bagaimana jika tidak? Ya, kamu harus memiliki modal sendiri. Entah itu dari tabungan hasil bekerja selama bertahun-tahun sebagai karyawan, dari pinjaman lembaga keuangan, gadai aset atau barang berharga, dan lainnya.

Modal diperlukan untuk membiayai segala keperluan usaha, seperti biaya operasional dan biaya non-operasional. Termasuk modal keahlian dan modal kreativitas guna mendukung keberhasilan bisnis kamu.

• Tetapkan visi misi

Jika selama berkarier sebagai karyawan, kamu cenderung mengikuti arus air. Menjadi pengusaha tidak demikian.

Kamu harus memiliki visi dan misi yang jelas, baik jangka pendek maupun jangka panjang yang akan membantumu fokus bekerja demi tujuan yang sudah ditetapkan di awal. Bisnis menjadi lebih terarah.

Baca Juga: 21 Usaha Sampingan dengan Modal Kecil

• Tidak cepat puas dan terus belajar

Tidak harus menyelesaikan sekolah dan punya gelar seabreg untuk menjadi pengusaha sukses. Orang yang hanya lulusan sekolah tingkat dasar pun bisa berhasil membesarkan bisnis.

Kuncinya adalah tidak cepat merasa puas dan memiliki kemauan untuk terus belajar. Mencoba hal-hal baru atau sesuatu di luar bidang yang dikuasai, selalu bertanya jika tidak mengerti, rajin membaca dan mendengarkan kisah hidup pebisnis besar, berdiskusi dengan mentor, teman, atau orang yang sudah sukses.

Kemauan untuk belajar menjadi faktor penting mengingat perubahan teknologi yang kian cepat sehingga pengetahuan akan bisnis pun tidak akan ketinggalan.

• Nikmati setiap proses dan fokus pada target

Sebagai pengusaha pemula, kamu akan menikmati setiap proses dalam membangun bisnis. Hal ini akan memberimu banyak pengalaman baru.

Meski demikian, kamu harus tetap fokus pada target atau tujuan bisnis jangka pendek maupun jangka panjang. Jangan sampai terlena dan terlalu menikmati proses, tetapi tujuan terbengkalai.

Mulai Saat Ini atau Tidak Sama Sekali

Jika kamu sudah memiliki tekad kuat untuk berganti haluan, dari karyawan menjadi pengusaha, maka segera beraksi. Jangan tunda lagi agar tidak sekadar wacana saja.

Mulai bisnis pertama kamu dengan semangat dan sepenuh hati. Cintai bisnis yang kamu jalankan. Ketika gagal, tidak putus asa. Bangkit dan coba lagi.

Ingat bahwa kamu memiliki tujuan besar untuk dikejar. Bukan hanya bisnis berjalan lancar, tetapi juga mengembangkan dan mempertahankannya. Kerahkan semua kemampuan terbaikmu untuk mewujudkan tujuan tersebut.

 

Artikel ini merupakan hasil kerjasama antara Kompas.com dengan Cermati.com. Isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Cermati.com

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.