Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sembari Jalankan Misi Sosial, Jane Kurnadi Sukses Bangun Bisnis Kerajinan Kain

Kompas.com - 03/03/2024, 13:59 WIB
Ester Claudia Pricilia,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbisnis harus memiliki dampak sosial. Hal ini pula yang dilakukan oleh Jane Kurnadi pemilik brand Perca, sebuah jenama dengan produk kerajinan tangan di antaranya sarung bantal, hiasan dinding, bross, jepitan, taplak meja, dan masih banyak yang lainnya.

Jane Kurnadi, 51 tahun, memang pencinta seni dan kerajinan tangan sejak kecil. Ia diajarkan menjahit oleh sang Nenek tercinta. Namun selain itu, Jane merupakan lulusan FSRD (Fakultas Seni Rupa dan Desain) dari Institut Teknologi Bandung (ITB). Ia juga dulunya bekerja sebagai seorang desainer furniture.

Awalnya Ia hanya melihat kerajinan tangannya sebagai hobi, bahkan Jane merasa “kejeblos” saat akhirnya membuka usaha di bidang ini. Ia hanya iseng membuat beberapa produk dan diberikan secara gratis atau ada permintaan dari teman dekatnya. Namun seiring berjalannya waktu pesanan semakin bertambah.

Baca juga: Cerita Sukses Tiar Bisnis Kerajinan Batok Kelapa, Berawal dari Hobi Seni

“Awalnya cuma dari temen, minta dibuatin barang gitu, tapi lama-lama menyebar. Waktu itu saya bingung kok banyak yang minta padahal awalnya kan emang cuma iseng. Dari banyaknya pesanan yang masuk itu akhirnya beneran jadi bisnis dan mulai terima pesenan,” ungkap Jane di Jakarta (28/02/2024).

Saat awal membuka usaha, Jane membuka usaha di Riau. Namun seiring dengan berjalannya waktu, dia juga menjalankan bisnisnya di Tangerang Selatan.

Tenaga Kerja Perempuan

Banyaknya pesanan yang masuk membuat Jane harus merekrut tenaga kerja tambahan. Akhirnya dia merekrut karyawan, yang kebanyakan perempuan, di sekitar lokasi usahanya.

Jane tidak merekrut orang yang sudah mempunyai keterampilan dasar sebagai perajin, namun merekrut mereka yang sama sekali tidak memiliki ketrampilan serta mengajari mereka hingga mahir.

Tak hanya menjahit, Jane juga mengajari mereka tentang kehidupan seperti menabung dan lain-lain. Menurutnya, menjahit merupakan kegiatan yang menghaluskan budi dan pikiran.

“Dengan menjahit, mereka bisa menghaluskan budi dan pikiran. Dengan sendirinya orang yang tadinya keras atau emosional mereka akan menjadi orang yang lebih halus. Hal itu berimplikasi panjang, ke pendidikan, ke cara dia berperilaku kepada keluarganya, dan sebagainya,” Jelasnya

Hingga saat ini Perca telah memiliki 32 pekerja tetap yang terbagi menjadi 25 pekerja di Riau dan 7 di Tangerang Selatan.

Produk-produk Perca 90 persen murni masih menggunakan tangan. Jane sebenarnya mempunyai mesin quilt, namun dia tak bergantung pada itu, karena memikirkan tenaga kerja yang ia punya.

“Sebagian besar produk saya itu masih buatan tangan. Saya punya kok mesin quilt, tapi gak bisa pakai itu. Nanti para quilter kehilangan pekerjaan dan berdampak negatif pada pendapatan mereka. Sebagai seorang yang punya bisnis, saya harus memikirkan hal itu,” ungkapnya.

Bahan Baku Dalam Negeri

Di samping handmade, Jane berjuang untuk menggunakan kain dalam negeri, karena biasanya quilter lain memakai kain import. Jane juga berusaha mengangkat komponen dalam negeri, seperti tenun dan batik dalam produknya.

Jane mendesain semua produknya sendiri tanpa melihat dari buku manapun. Ia hanya mencari ide yang ada di sekitarnya, karena ia melihat keindahan dari semua yang ada di sekitarnya.

“Saya berusaha memperkenalkan Indonesia dengan memakai komponen dalam negeri sebanyak mungkin. Jarum dan benang sudah import, lalu kalau gak desain sendiri tapi nyontek buku dari luar, kita cuma jadi kuli saja,” Ujar Jane.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kenali 'Data Driven' Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Kenali "Data Driven" Agar Berbisnis Lewat TikTok Lebih Optimal

Training
Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Tingkatkan Keterampilan Pelaku UMKM, PLN Ajak 250 IRT Pelatihan Menjahit dan Membatik

Program
Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Tingkatkan Kompetensi UMKM di Papua, Kementerian Investasi Bersama Dekranas Gelar Forum Pelatihan

Training
4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

4 Cara Menarik Pelanggan Saat Membangun Bisnis Baru

Training
40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

40 Pelaku Usaha di Penjaringan Ikut Pelatihan Kuliner, Salah Satunya Dilatih Buat Menu Mie Gacoan

Program
Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Diskop Kulon Progo Sebut 1.066 Produk UMKM Lolos Kurasi BelaBeliKu

Program
KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

Program
Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Holding BUMN Pangan Gandeng INKUD untuk Sediakan Benih Unggul bagi Petani

Program
Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri 'Banjiri' Pasar Rangkasbitung

Produksi Lokal Menurun, Gula Aren Asal Kediri "Banjiri" Pasar Rangkasbitung

Training
YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

YDBA Targetkan 300 dari 1.300 UMKM Binaannya Bisa Mandiri

Program
Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Minuman Kopi Satu Liter Jadi Penyelamat Bisnis Dua Coffee

Jagoan Lokal
Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Tembakau Jember Ini Didorong Mendapatkan Sertifikat Indikator Geografis

Training
Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Puluhan Disabilitas di Karawang Ikuti Pelatihan Barista oleh PNM

Program
Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Pemkot Kendari Hadirkan Eco KIM untuk Fasilitasi Pemasaran Produk UMKM

Program
Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Produk Olahan Rotan Indang Apang Galeri Berhasil Tembus Pasar Internasional

Program
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com